Archive for May, 2013

Hari2 Mengecewakan Orang Lain (Part 2)

* Hari Rabu *
“Ping”
“Isikan pulsaku donk 20rb” Bbm Rama.
Dan hari inipun aku harus mengecewakan orang lain lagi.
“Saldoku habis jadi maaf ya gak bisa”.

Kupikir sudah cukup sampai disitu. Tapi ternyata sorenya lagi2 aku mengecewakan.
Saat aku nonton bola di stadion, ya aku dengan Amat dan tentu saja Amat gembira. Tapi aku melupakan Dinda, aku tidak tahu dia mau ikut juga. So, dia ngambek dan marah padaku.
Oh Gosh sampe kapan episode hari mengecewakan ini akan terus terjadi.
Esok apalagi? Lusa dan seterusnya apa???

* Hari Kamis *
Sepertinya aman2 saja kecuali tidak mengangkat telepon dan tidak me reply kakao Pa Wisnu.
Untung juga aku mau aja transfer in uang Yuli, kalo gak akan makin panjang daftar mengecewakan orang lain aja.

* Hari Jumat *
Hari ini banyak banget nih.
Mulai dari seperti biasa, tidak ngajar. Dan tentu saja mengecewakan murid2ku.
Terus bikin Lumpia dan Om Iful gak kebagian.
Iim datang ke rumah dan Mama gak kasih minum.
Yang ini aneh banget, si Maria masa mau pinjam duit ke aku. Bukan gak percaya sih tapi worry juga. Untung mandiri mobile ku gak mau, jadi aku ada alasan gitu.
Ya ya ya selalu ada hal2 yang mengecewakan orang lain setiap harinya. Kita memang bukan yang sempurna tapi sungguh aku slalu berusaha do the best for all setiap harinya.

Advertisements

Leave a comment »

Hari2 Mengecewakan Orang Lain (Part 1)

* Hari Jumat *
Aku tidak turun ngajar. Entah kenapa rasanya males banget ke Astambul sana. Apalagi ada dukungan dari Ayu haha…
Tapi sebenarnya aku jadi kepikiran dan merasa bersalah memikirkan muridku. Tapi ya sudahlah.

* Hari Sabtu *
Hectic Day. Pagi2 ke pengajian. Eh katanya Fiqi tadi ke rumahku mo ngambil baju. Berhubung jaringan jelek kita jadi misscom. Jadilah siangnya aku suruh Mama stay di rumah kali aja ada yang datang, ya selain Fiqi, Elin juga katanya mau ke rumah. Kasian padahal mama mo ke acara Miraj.
Siangnya mo ke Stadion nemenin Amat nonton bola. Iya beneran kalo gak demi Amat padahal badan rasanya lesu banget.
Eh kelupaan baju Nonoy belum dijahit. Dengan pikiran mendua kukerjakan lah tu baju. Tentu aja hasilnya gak bagus.
Sudah jam 2, gak ada waktu lagi. Berangkatlah aku dan Amat. Di jalan sudah banyak orang, banyak juga calo yang jualan tiket. Kami tetap berlalu.
Sampe rumah Bu Fitri, aku titip motor disana. Jalan kaki ke stadion, jauh booo…
Di jalan aku sambil nanya2 tiket. Mahal beuddhh…
Harga 15rb (berdiri) jadi 80-100rb
Harga 35rb (tribun terbuka) jadi 160-200rb
Harga 75rb (tribun tertutup) jadi 250-450rb
Aku bawa duit 120rb doank, tambah duit Amat 30rb jadi 150rb. Cuma cukup beli yang berdiri, males dee..
Eh ketemu Agus dan ternyata dia gak punya tiket juga.
Sampe permainan dimulai aku dan Amat masih tidak tahu bagaimana caranya kami bisa masuk. Kami sudah keliling stadion mencari2 celah tapi tak ada.
Harga tiket juga tak kunjung turun.
Rasanya sayang juga sih duit buat beli tiket doank. Calo emang keterlaluan.
Mana di depanku ada begitu banyak es dan makanan enak. Aku kan lagi puasaaa…
Akhirnya karena putus asa aku mengajak Amat untuk pulang. Sepertinya Amat kecewa. Kecewa tidak jadi nonton dan kecewa aku tidak bisa memperjuangkannya. Kami jalan kaki lagi ke rumah Bu Fitri. Aku rasanya mau mati.
Sampe rumah aku langsung rebahan. Ah smua ini sangat melelahkan.
Aduh baju Nonoy mau diambil nih. Besok mau dipake, bagaimana ini. Aku kerjakan lagi dan hasilnya masih tidak memuaskan.
Aku mau sholat eh ada Fiqi datang. Dan dia mau lihat2 baju? Huwaaa…
Jualan dulu deh. 5 menit sebelum Magrib Fiqi baru pulang. Untung laku. Haha…
Cepat2 sholat Ashar, eh Bu Asnah sudah nunggu buat ngurut kakiku.
Buka puasa minum teh hangat doank, langsung ngurut kaki ma Bu Asnah.
Teriak2 karena sakit banget. Selesai ngurut, makan sedikit. Sholat Magrib, benerin baju Nonoy lagi tapi tetap gak baik. Frustasi dan merasa bersalah banget pas ngasih tuh baju ke orangnya.
Ahhh capek banget.

* Hari Minggu *
Membuat begitu banyak appoinment untuk esok hari.
Mesin cuci rusak. Selangnya bocor. Nanya ke ka Antung katanya ada aja di pasaran. Tapi Abah ngomel banget pas keliling pasar gak ketemu.
Jadinya aku pesan ke ka Antung aja deh titip ma orang servis.
Ups kenapa gak minta barang disposal aja.
So… aku mendua. Kita lihat esok siapa yang datang.
Siangnya pas ke kondangan aku jadi fotografer dadakan. Niatnya baik. Ehhhhh kameraku meletup. Rusak dan aku galau.
Mo langsung ke tokonya minta perbaiki eh hujan. Pending deh sampe esok.

* Hari Senin *
Hujan lagi. Santai dulu deh nonton FTV. Siangnya janjian ngasih baju ke suami Ifit. Agak trouble sih karena pulsa aku gak ada. Tapi finally done.
Sekarang tinggal masalah kamera en selang.
Pagi2 Zia bbm katanya lupa nitip selang tapi untungnya siang ada yang ke ufo. Pas banget aku juga mau ke ufo ngurus kamera.
Selang dapat. Kamera ditinggal, moga cepat selesai.
Terus masalah orang servis gimana inih??
Ditunggu2 sampe jam 6 sore tak kunjung datang. Semoga tak akan datang.
Eh pas aku mo wudhu buat sholat Magrib ada telepon. Orang Servis dataaang.. huwaaa…
Dengan segala daya upaya aku menolak dan berdalih untuk tidak membeli selang itu. Selesai sih walo dengan rasa bersalah. Maaf ya Ka Antung en Ka Rusdi.
Malamnya eh TV aku timbul garis. Ini opo to cobaan gak selesai2.
Pas Wisnu chat nawarin kerja di ych lagi, tolong aku Tuhan.

* Hari Selasa *
Pak Nur nelepon akuuu… nawarin kerjaan di ych. Aku pusing. Kenapa ini harus terjadi??
Mana beliau katanya mo nelpon lagi nanti. Bikin hidupku crowded aja.
Pucing. Maaf Pak Nur aku gak bisa.

Leave a comment »

Amazing Trip : Solo – Surabaya

Jam 8 kami keluar dari penginapan. Jalan kaki sampe lampu merah. Nanya pak polisi yang tugas disana.
Tujuan berikutnya Solo. Pertama kami naik angkot sampe Kedung Mudu (2500) nanti turunnya di Peterongan.
Pokoknya katanya ntar diturunin di halte bis Solo. Eh kami malah diturunin di tengah jalan dan dioper ke angkot lain (4rb), untuk tujuan Banyumanik.
Sampailah kami di pemberhentian bus jam 9 lewat. No choice. Cuma ada bus AC (20rb). Huwaaa…
Aku duduk terpisah dengan Ayu. Untung ada masker. Aku bisa tidur. Jam 11 lewat kami sampe Solo. Diberhentikan di halte bus Trans. Kami naik bus Trans jurusan pasar klewer (3rb).
Pas turun kami naik becak 10rb. Eh ternyata abang becak malah mengantar kami ke toko batik gitu, kami kan mau ke pasar. Kaya di Jogja nih, abang becak nya kerjasama gitu ma toko2.
Berhubung mahal, aku cuma beli 1 kemeja batik buat abah.
Selanjutnya kami mencari pasarnya. Sebelum itu kami makan dulu di rumah makan padang (14rb). Kenapa makanan padang? Karena itulah yang terjamin rasanya sama. Klo yang masakan khas gitu takut gak sesuai ma lidah hehe..
Jadi jauh2 ke Jawa sebenarnya kami ini tidak menikmati kulinernya.
Selesai makan, titip tas sama penjaga warung. Saatnya shopping…
Semangat banget nih shopping nya sampe habis 400rb lebih. Harganya menurut aku sih murah, makanya nafsu banget.
Sekarang bawaan kami tambah banyak, haha.. So naik becak sajalah ke Terminal untuk menuju Surabaya.
Ternyata jauh euy, tarifnya 20rb walaupun kata penjaga warung biasanya 15rb aja. Tapi lagi2 aku kasian sama bapaknya.
Mencari bus ekonomi tujuan Surabaya (35rb), ya seperti biasa harus bertengkar dengan calo2 bus patas AC itu.
Orang gak mau yang pake AC gimana donk??
Naik bis lagii… Perjalanan ini sungguh melelahkan, turun naik bis. Kami malah mencoba hampir semua alat transportasi, bus ekonomi, bus AC, bus trans, jeep, kuda, Bison, angkot, taxi, kereta api, becak, ojek, sepeda, kapal, kapal cepat wah banyak juga yaa… haha…
Jam setengah 10 malam sampe Surabaya. Jetlag lagi dan lapar. Ada supir taxi yang mendekati kami. Dan mengantarkan kami ke penginapan. Tarifnya 110rb. Tips supir taxi 10rb.
Penginapannya gabung ma Travel gitu namanya Krisna kalo gak salah. Ini penginapan paling buruk deh. Suwer aku merasa gak nyaman banget untung besok kami sudah balik.
Jam 10 kami keluar lagi nyari makan. Bakso jadi pilihan (13rb). Terminal Bungurasih masih ramai. Sebenarnya cukup aman sih seandainya tidak ada orang2 yang duduk2 itu. Aku sudah membayangkan macam2. Ya untung saja tidak apa2.
Walaupun tidak nyaman toh akhirnya aku tertidur juga.
Pagi2 ada yang jualan nasi (12rb), berhubung lapar aku beli aja. Tapi cuma ku makan sedikit.
Mau mandi, kamar mandinya gak nyaman. Jadi ya mandi kilat aja lah. Jam 8 kami check out dari sana.
Ke Terminal cari penitipan tas, eh ada bapak2 deketin gitu en bawain tasku sampe penitipan. Ya gapapalah beramal buat dia. Sebenarnya orang2 di terminal itu baik2 tapi kadang kita takut duluan. Biaya titip tas 10rb.
Kami naik bus P1 yang ke kota (3rb). Jam 9an sampe Tunjungan Plaza, dan belum buka. Jam 10 baru buka, ah ngapain dulu nih? Padahal tadi kami melewati kebun binatang, tau gini mending mampir dulu. Arrrghh… semua ini karena ketidaktahuan.
So 1 jam itu kami cuma duduk2 depan Mall. Aku juga sudah lelah banget, energiku habis. Ditambah lagi harus menunggu seperti ini rasanya aku semakin lesu.
Pas Mall dibuka aku sudah seperti iklan Mizone yang miring2 gitu. Mana lagi Mall nya tidak menarik (haha…). Tidak ada barang murah disana, mending ke pasar.
Ayu beli kain batik gitu 2m 50rb.
Kami makan di dapur desa. Ayu maruk banget, dia makan sampe 50rb an. Aku tahu perutku sedang tidak bersahabat jadi kupilih menu paling hemat. Ya aku yakin tidak akan makan banyak.
Jam 12an kami pulang, nunggu bis di bawah jembatan. Cuma ada bus AC, ya sudahlah. Tarifnya lebih mahal (4rb). Jam1an sampe Terminal Bungurasih. Ayu mo cari oleh2 dulu katanya. Aku sudah tak kuat lagi jadi duduk aja di ruang tunggu.
Setelah Ayu datang kami ngambil barang dan naik bus damri ke Bandara Juanda (15rb). Sampe Bandara baru setengah 3. Masih kepagian sih buat check in. Tapi kucoba aja hehe.. Alhasil kami nunggu dulu setengah jam. Bayar airport tax 40rb dan kami siap kembali ke Banjarmasin.
Di pesawat Ayu beli popmie yang sudah diinginkannya dari berangkat kemarin. Klo aku sih sibuk lihatin cowok di ujung sana yang makan pop mie hehe…
Cowok 23F yang pake sandal jepit siapa kamu??
Jam setengah 7 kami tiba di Syamsuddin Noor. Ayu dijemput Aan dan aku dijemput Om Iful.
Saatnya kembali ke rumah, sampai jumpa liburan yang menyenangkan.

Akhirnya 2 Gadis Capricorn ini berhasil menyelesaikan misinya dengan sukses !!!
Puas rasanya.

Leave a comment »

Amazing Trip : Jepara – Semarang

Kami dapat ruangan di dalam kapal yang lebih bagus. 1 baris cuma bertiga. Aku, Ayu dan Mas Adi. Mbak Mumun jauh di belakang.
Ada rombongan dari Jakarta yang bawa laptop so aku minta aja deh foto2 dari kamera Mas Adi. Setelah itu aku tertidur nyenyak banget. Rasanya nyaman banget, mungkin karena aku sarapan pagi tadi. Beberapa hari ini kami memang jarang sarapan haha..
Pas sudah sampe pelabuhan Kartini aku terbangun. Dan ada bungkusan hitam di bangku Mas Adi. Ow apa itu?
Tampaknya Mas Adi bisa membaca pikiranku.
“Aku muntah tadi Jay. Mungkin karena transfer foto tadi aku jadi pusing” jelasnya.
Owww… untung saja tidurku nyenyak. Tak dapat kubayangkan aku duduk di sampng orang yang muntah. Iiiiyyy…
Jam 10an kami tiba di pelabuhan kartini. Kami mampir dulu ke Pantai Kartini (biaya masuk 5rb) dan aquarium kura2 (17500). Kami juga sempat naik kereta keliling sana (5rb).

DSC01001
Naik becak ke terminal Jepara (20rb). Jauh juga euy, aku jadi teringat abang becak yang fighting bersama kami mengejar kapal haha…
Belum menginjakkan kaki di terminal eh tas kami sudah langsung dibawa aja sama seseorang. Langsung deh kami berangkat ke Semarang.
Busnya full house music (10rb). Haha…
Aku enjoy aja sih, apalagi keneknya aneh banget. Suwer aneh banget, suka teriak2 gak jelas gitu.
Jam 2 lewat kami tiba di Semarang. Di terminal apa ya namanya lupa, Terboyo deh rasanya. Ada tukang ojek yang nawarin mengantarkan kami ke simpang lima dengan tarif 20rb. Tapi kami berlalu begitu saja dan malah berdiri disini menunggu bis yang tak kunjung datang. Ah harusnya mau aja tadi naik ojek. Mana ada pak calo yang nawarin ojek 35rb, ih mahal amat.
Akhirnya kami naik bus Trans (3500). Aku tidak begitu canggung sih karena sudah pernah naik juga pas di Jogja.
Kami turun di Simpang lima, depan hotel Ciputra. Bingung bingung mau kemana.
Nanya pak Dishub dan konon katanya tidak ada hotel murah sekitar sini. Kami tidak putus asa dan terus mencari. Bahuku serasa begitu berat, apalagi kami bawa baju basah pas di karjaw kemarin.
Akhirnya naik becak deh minta antar ke penginapan. Lagi2 aku memikirkan tukang ojek di terminal tadi. Ah harusnya kami naik ojek aja.
Kami berhenti di depan Mess wijayakusuma. Cukup lama juga memanggil sampe ada orangnya. Kami menginap disitu, tarifnya 80rb/malam tapi kamar mandi di luar. It’s oke lah, sudah capek ini.
Abang becak minta 15rb, dikasih Ayu 20rb eh gak dikasih kembalian haha…
Waktunya tiduurr…
Perutkuu… ah kami tidak makan siang ini. Pokoknya malam ini harus makan enak.
Malamnya kami jalan kaki ke simpang lima. Makan ayam penyet + teh hangat (11rb), lagi2 aku tidak selera, ah apa sih maunya perut ini??
Kami lalu ke alun2nya. Ayu ngajak naik sepeda tapi aku gak berani. Aku merasa canggung haha
Dan braaakkk… kami terjatuh hahaha…
Batal lah bersepeda. Kami pun jalan kaki mencari Lumpia express. Ternyata jauh juga, harusnya naik angkot tadi. Ya ya banyak ternyata nya hahaha…
Lumpia express (25rb+minum) yang katanya enak banget itu ternyata (lagi) sama dengan lumpia di toko Oen. Tapi aku makan lebih banyak sih karena aku tidak kepikiran babi nya. Lumpia kalo di Jawa itu isinya rebung, klo di tempatku tidak. Makanya jadinya beda banget sama bayanganku. Pokoknya sekarang aku trauma dengan foto2 makanan enak, menipu semuanya. Hahaha..
Ayu mengajakku ke alun2 simpang lima lagi. Tadi belum puas katanya, sepertinya Ayu masih ingin bersepeda, hahaha…
Kami naik angkot (2500) ke simpang lima. Duduk2 disana sampe mata mengantuk. Pulangnya jalan kaki.
Ahhhh capeknya…
Sleeptight.

Leave a comment »

Amazing Trip : Karimunjawa

Pukul 10 kami tiba di Karjaw. Rasanya gak semangat dulu buat foto2. Padahal ada angle bagus banget. Aku masih jetlag. Dari kemarin balik dari kawah putih kami belum ada istirahat sedikitpun.
Setelah mobil jemputan mengantar kami ke penginapan, aku langsung merebahkan diri. Tak peduli dengan bau badanku haha…
Tapi perutku berbunyi. Olala aku tidak ada makan. Berhubung makanannya sudah disiapkan di meja makan. Mending makan dulu ahhh…
Selama di Karjaw kami ikut travelnya Mas Obeit 650rb untuk 3hari 2malam. Kami nginapnya di homestay gitu. Jadi ada meja makannya. Gak lahap juga sih aku makan, yang penting perut terisi. Setelah itu mandi dan mengompres kakiku dengan air es. Terus tidur dehh…
Jam 1 kami dijemput. Siap mengarungi pulau indah ini. Jalan kaki menuju kapal dan tiap orang dikasih life jacket. Wah panas banget. Yakin dah jadi item gini. Aku dikasih mba Mumun sunblock, pake deh. Oya kami tadi kenalan dengan mba Mumun dan suaminya Mas Adi yang tinggal di homestay sebelah kami.
Kapal berhenti. Snorkeling’s time…
Wah wah aku gak berani. Aku dan Ayu tinggal di kapal deh. Aku sempat mencoba turun tapi entah kenapa aku merasa terbawa arus. Aku takut.
So aku ngelihatin orang2 aja deh yang lagi foto2 underwater. Pengen sih en kayanya gampang. Tapi sepertinya aku tidak bisa.
Bapak pramuwisata nya terus membujuk kami dan menunjukkan hasil2 fotonya. Bikin ngiler aja.
“Mbak e yang berdua ini rugi nih. Jauh2 kesini gak foto underwater”
“Oke aku mau” jawabku.
Kata bapaknya “nanti disana aja lebih dangkal.”
Sippp…
Kami singgah di sebuah pulau (gak tau namanya). Aku dan Ayu langsung semangat foto2. Setelah puas kami makan di warung (es teh+gorengan 3 5rb).
“Wah mbak e kemana tadi aku nyariin mo ngajarin berenang” kata bapaknya.
“Hehe foto2 disana tadi pak” jawabku.
Aku sebanarnya pengeeeeen banget bisa berenang. Next time lah, smoga suatu hari nanti aku bisa kesini lagi dan sudah bisa berenang.
Kami pun pulanggg… Dan anehnya kami sempat tersesat mencari homestay kami, haha.
Malamnya niatnya sih kami mo jalan ke alun2 tapi badan rasanya capek banget. Lagian masih ada malam esok. Oya pas makan kami sempat kenalan sama 6ina dari Jogja, seksi euyy..
Esok paginya jam 8 kami sudah di kapal lagi. Siap mengeksplor karimunjawa. Lagi2 kami masih tidak berani untuk snorkeling. Miris banget.
Akhirnya kami sampe di sebuah pulau lagi. Pulau yang ada jembatannya kaya di foto google itu, haha…
Rasanya harus bawa fotografer kesini, sayang banget kalo gak banyak foto2.
Kami makan ikan bakar yang disiapkan oleh bapak guide. Enak sih padahal tapi slalu deh aku gak bisa lahap makan kalo dalam perjalanan ini. Apalagi aku sempat merasa mual tadi di kapal.
Kami stop lagi di tengah pantai. Kali ini aku mencoba snorkeling. Ya dibantu sama mbak Yeni en mbak Bunga yang sudah janji mau menemaniku.
Dan yeayyy berhasil.
Walau sempat merasa hampir mati, hahaha…
Sweetest moment banget saat aku keluar dari air dan smuanya bertepuk tangan hehehe…
Asiikk…

IMG_4236
Destinasi terakhir tempat penangkaran hiu. Kami juga mencoba peruntungan disana.
Aku berempat dengan Ayu, mbak Mumun dan Mas Adi. Tapi hiunya tidak berani mendekati kami haha karena kurus kali yee…
Ada banana boat dan water boat (gak tau juga apa namanya itu) disana. Tapi aku slalu tidak pernah mau mencoba banana boat karena AKU TIDAK MAU NANTI PASTI DIBALIk pas di tengah. Takut ahhh…
Sebelum pulang kami foto2 di kapal. Sudah selesai deh keliling pulaunya.
Malamnya kami belanja souvenir (baju 50rb) dan makan jagung bakar (7rb) di alun2.
Souvenirnya bagus2 tapi sayang mahal.
Esoknya jam 6 kami sudah siap dijemput tapi dijemputnya jam 7 lewat hehe…
Makan dulu di dermaga terus naik kapal deh.
Selamat tinggal karimunjawa…

Leave a comment »

Amazing Trip : Ciwidey Bandung

Pagi2 sekali kami sudah check out dari hotel. Eh hotelnya rame euy.. ini orang2 darimana ya? Perasaan kemarin gak ada.
Pertama sarapan dulu. Ternyata Ciwidey itu jauh, ya ya smuanya memang tidak seperti bayanganku.
Kami naik taxi ke terminal Leuwipanjang dengan argo 22rb (blue bird). Sampe terminal nanya sama mas Dishub cara ke Ciwidey en ke jepara sekalian. Terus kita jalan kaki sampe lampu merah Kopo. Jauhhh… dan akhirnya naik angkot bayar 1000. Pas lampu merah tragedi terjadi, aku terjatuh. Hiks. Maklum tas ransel ini menyiksaku. Kakiku sakit banget, aku tak bisa berdiri. But.. hey there are can’t stop till here. Ya aku haru bisa, perjalanan masih panjang.
Kami naik L300 dengan tarif 25rb sudah sampe kawah putih, tanpa harus ganti2 angkot. Perjalanannya sekitar 2jam lebih.
Sampe deh di Selamat datang di kawah putih. Tas gimana nih tas, kita titip di warung makan untung aja mau.
Bayar masuk 25rb itu sudah dengan angkutan menuju sana. Naik kaya angkot terbuka gitu sekitar +-1 jam.
Akhirnya sampaii… hawanya sejuk banget. Pengen foto2 di tulisannya. Tapi penuh.

DSC00216
Langsung ke kawah putihnya deh. Tidak sedingin di Bromo, padahal aku sudah siap2 haha… Foto2 selesai deh. Disana peraturannya memang cuma boleh 15 menit, ya aroma belerangnya itu berbahaya kalo lama2. Kami juga sempat berfoto langsung jadi gitu 1 foto 10rb.
Pulang naik angkutannya yang tadi lagi. Perutku sudah bermasalah lagi nih, i need Lunch. Ya kami harus makan. Kami makan di tempat menitipkan tas tadi. Sempat ada suguhan menakjubkan gitu. Bule yang minta pengamen nyanyi lagu Begadang hehe..
Minum antimo lagi, ah malangnya nasibku ketergantungan obat gini. Kami harus jalan kaki sampe jalan raya. Tak ada angkot disini. Hufffhhh…
Naik angkot warna kuning jurusan terminal ciwidey 4rb. Lalu dari terminal ciwidey naik bus jurusan leuwipanjang 7rb. Dan sialnya kami kena macet, hampir sejam itu bis stuck gak kemana2. Huwaaa…
Kami sudah pengen ganti angkot tapi bus mulai bergerak. Jam 3an kami baru sampe terminal Leuwipanjang. Naik bis damri lagi ke terminal Cicaheum 3rb. Karena tujuan kami ke Jepara, sedang Leuwipanjang cuma melayani jalur tujuan ke arah Barat, sedang yang mau ke arah timur harus ke Cicaheum.
Jam setengah 5 sampe terminal, kakiku terasa sangat nyeri. Kami pesan tiket bus ke jepara (Nusantara 120rb). Eh bisnya baru berangkat jam 6 katanya. Aduh keburu gak nih, mas Obeit sudah bbm lagi mengingatkan kami.
Kami berpisah dengan Wiwi. Makasih ya Wi sudah dijamu dengan baik sekali selama di Bandung, kami banyak ditraktir Wiwi loh hehehe…
Jam 6 kurang kami masuk bus. Ahhh AC ini mencekikku. Masker dari kawah putih tadi sangat berguna untuk melindungiku dari bau udara ini.
Busnya sebenarnya enak dengan kursi yang memang di set untuk perjalanan jauh + ada bantal dan selimutnya.
Aku membuka kaos kakiku. Huwaaaa kakiku bengkak, scarry banget.
Mas2 di bangku sebelah sana tampak menarik, apalagi pas dia beli kue. Berasa nonton iklan di TV gitu sampe aku dan Ayu ikut2an beli padahal gak dimakan juga.
Aku sudah merasa sangat tidak nyaman di bus, kapan sampenya ini, tapi aku tak ingin membuka mata padahal i need antimo. Reaksinya sudah habis ini…
Akhirnya bis stop juga. Kata Ayu sih di Jakarta. Apppahhh?? Baru Jakarta?? Sekarang sudah jam 12 malam. Kita berhenti buat ngambil jatah makan. Aku gak nafsu, aku cuma butuh antimo.
Kakiku masih sakit pula. Arggghh… Saat2 begini aku butuh mama.
Bis melanjutkan perjalanan. Untung antimoku cepat bereaksi. Aku bisa tidur sampe Semarang… ketika banyak orang yang turun mau tidak mau aku harus membuka mata. Cowo di sebelahku itu pun sudah turun. Padahal kami pikir orang2 ini semuanya mau ke Jepara.
Aku juga tidak bisa nyenyak tidur tadi karena aku mimpi kami tersesat dan ketinggalan kapal.
Sudah jam 5, kami tiba di Semarang. Kupikir Jepara sudah dekat. Ternyataaa… masih jauh beuddhh…
Jam 7 kami diberhentikan di kaya halte gitu. Ada banyak bus Nusantara, apa pula ini? Aku sudah worry banget. Kami harusnya janjian jam 6 di pelabuhan Kartini. Sekarang jam 7 dan kami ditelantarkan entah di tempat apa ini. Mas Obeit en Mas Midu terus sms, bbm dan telpon. Aku panik.
Bis ke Jepara akhirnya datang. Katanya sih emang gitu. Sampe Kudus semuanya dioper. Gak ngerti juga ah. Sekarang yang ada di pikiranku cuma 2, gimana caranya kami bisa sampe pelabuhan sebelum kapal berangkat dan yang kedua apa yang kami lakukan kalo ketinggalan kapal??
Keduanya itu memenuhi pikiranku. Bis nya berjalan pelan pula. Mana banyak yang stop lagi. Oh Gosh..
Aku tak bisa berkata apa2. Aku tahu semua ada hikmahnya.
Supir dan kenek tidak bisa diajak kerjasama. Aku sudah menjelaskan bahwa kami harus naik kapal sebelum jam 8 eh kami malah diberhentikan di Terminal, harusnya stop sebelum belokan itu.
Ayu menyarankan kami naik ojek tapi tak ada satupun. Ada abang becak yang menghampiri kami. Ya sudahlah naik becak saja. Abang becak membawa becak dengan laju sekali, mana naik gunung lagi. Aku kasian padahal tapi bagaimana lagi. Sekarang sudah 7.45. Aku gugup.
Pas sampe pelabuhan kartini abang becak minta 20rb, langsung aku kasih 21rb. Dan kami melesat menuju ruang tunggu. Masih banyak orang disana, sepertinya kapal belum berangkat.
Mas Midu mana mas Midu. Aku menelponnya. Ada cowok berbaju ungu yang mengangkat telpon. Ah pasti itu pikirku, langsung kumatikan panggilanku dan menghampirinya. Eh dia malah pergi dan masih telpon2an. Wadawww… padahal aku yakin banget dia.
Telpon lagi dan… ternyata memang cowo baju ungu itu. Hahaha…
Kami langsung diberi tiket kapal dan bergegas masuk ke kapal. Untung saja masih sempat. Katanya sih ini tidak biasa, biasanya kapal berangkat tepat waktu. Syukurlah. Sekarang kami di kapal cepat siap menuju Karimunjawa. Yeayyy….

Leave a comment »

Amazing Trip : Bandung

Stasiun Bandung pagi itu masih lengang. Orang2 yang satu kereta dengan kami smuanya bergegas pulang ke rumah masing2. Aku dan Ayu bingung mau kemana. Menurut google, kami harus keluar lewat pintu utara kalau mau ke Trans studio. Tapi apa mau pergi sepagi ini?? Dan lagi di hadapan kami sekarang yang ada pintu selatan.
Eh ada rest room, mending kami kesitu dulu. Cuma ada beberapa orang di dalam, kami bertanya banyak pada penjaganya. Setelah istirahat sebentar kami pun menuju pintu utara.
Tujuan sekarang adalah penginapan. Tidur semalaman di kereta itu sangat tidak mengenakkan, badan rasanya pegal semua.
Kami berjalan keluar dari stasiun. Seperti biasa ada banyak supir taksi dan ojek yang menawarkan jasanya. Kami acuh saja dan terus berlalu. Kemanaaa kemanaaa kemanaaa?? Kami pun tak tahu harus kemana. Kata penjaga musholla di sekitar sini banyak penginapan.
Dan nyatanya ada beberapa hotel di seberang sana, ya kami harus menyeberang.
Kami melihat ada hotel dengan tulisannya yang berkelap-kelip. Kami masuk kesana. Wow hotelnya mewah beudddhh.. Dengan pedenya kami pun masuk. Hotel Scarlet, resepsionisnya ramah. Ah pengen rasanya menginap disini, merasakan kemewahan. Tapi sayang tarifnya 400rb/malam. Melebihi target booo.. Kami berlalu meninggalkan sang resepsionis. Selamat tinggal hotel mewah hihihi…
Kami berjalan lagi dan akhirnya dapat hotel Patradissa, 210rb/malam. Yah tak apalah. Kami sudah cukup lelah. Hotelnya biasa aja tapi cukup nyaman.
Kami tertidur beberapa jam. Jam 9 kami go out. Janjian ma Wiwi (teman Ayu). Tujuan pertama adalah Batagor Darto. Eh si Wiwi malah naik taxi aje (30rb). Wah wah aku tidak siap. AC ini membunuhku.
Bandung macet euy… 30 menit lebih baru kami sampe di daerah Dago. Dannnn batagor Darto ini sangat tidak sesuai harapan. Aku kecewa huwaaaa…
Selanjutnya Trans Studio. Naik angkot putih dari Dago. Terus ntar berhenti di Cibeureum (rasanya sih). Pokoknya 2x ganti angkot baru sampe Trans Studio. Kesan yang aku dapat dari Bandung adalah macet dan orangnya ramah.
Masuk Trans studio 160rb, kalo yang mau nyoba semua permainan mending yang VIP deh 250rb. Soalnya yang biasa antrinya panjang banget. 1 permainan bisa antri sampe 2 jam.
Kami pisah dengan Wiwi yang katanya janjian ma temannya. Aku dan Ayu dengan bingung masuk disana. Ada begitu banyak rombongan sekolah yang membuat suasana sangat riuh.
Kami keliling dulu melihat2, actually trans studio ini tidak sebesar di TV. Ya ya smuanya memang tidak sesuai dengan ekspektasiku yang ketinggian.
Pertama kami antri untuk “Negeri Raksasa” yang kupikir berisi benda2 gede untuk kita foto2 (dasar gifo !!!). Eh gak, negeri raksasa itu mainan yang kaya halilintar kalo di dufan, aku dan Ayu pun perlahan2 keluar dari antrian. Klo masalah berani sih berani naik itu, tapi perutku lagi tidak nyaman gara2 ber’taxi pagi tadi. Aku tidak ingin muntah di atas sana haha…
Kemudian kami memilih “sky prirates” : cuma naik kapal doang yang digantung dan keliling trans studio, kaya gonggola atau donggola ya kereta gantung gitu.
Next “jelajah” : ini yang paling seru nih, kaya perosotan di waterboom cuma kita pake kapal, dilihat dari jauh kaya rendah eh aslinya tinggi booo… asik asik… mana ada sensasi basah2an gitu.
Baru 2 permainan dan kami sudah kehausan, antri mo beli minum eh disuruh pake kartu. Di Jawa sini duit gak berlaku lagi kali yah? Belanjanya pake kartu mulu. Klo di Trans agak mahal nih karena harga kartunya 10rb terus isi deh debit kita.
Ada lumpia booo… pengen sih tapi gak ah, trauma yang di Oen kemarin.
Kami janjian ketemu lagi dengan Wiwi. Tapi gak ketemu2. Kami masuk ke “science center”. Waaaa… gak minat deh buat belajar dulu. Kesan yang slalu kudapat tiap masuk tempat begini (sama kaya rumah pintar di Jogja) adalah ini cocoknya buat anak sekolahan hahaha…
Keluar dari sana si Wiwi masih gak ada, eh dianya katanya masuk science center. Nunggu deh depan pintu exit. Yeaaayy akhirnya ketemu Wiwi.
“Sudah masuk wahana apa aja Wi?” Tanyaku.
“Gak ada” jawab Wiwi sambil senyum.
“Loh? Dari tadi ngapain aja?” Aku bingung.
“Temenku gak mau diajak masuk” terang Wiwi.
“Ohhh…” kasian Wiwi.
Kami bertiga lalu masuk “petualangan bolang” yang terlihat sedikit antriannya. Eh ternyata banyak juga di dalam. Entah kenapa aku worry gitu masuk situ. Habisnya di CCTV ada air2nya gitu. Ini permainan apaan yak??
Ketika sudah sampe giliran kami. Dengan gugup naik kereta dan ternyataaa… ini benar2 petualangan Bolang. Ceritanya lagi keliling Indonesia gitu. Ada banyak tempat wisata olahan sepanjang jalan. Lagi2 ini mainan cocok buat anak kecil
Yang menantang dikit napa???
Yap, Dunia Lain is the best choice. Lagi2 sudah merinding duluan gara2 ka Rudi bbm katanya dia pas masuk dunia lain ada yang narik2 gitu. Arrghhh itu kan screamy banget. Yang narik sapa hayooo??
Lagi2 antrian panjang bikin perut mules. 1 kereta ber4 dan kami cuma ber3. Ini nanti siapa yang sendiri?? Huwaaa…
Pertamanya kita jalan kaki dulu melewati lukisan2 seram dengan cahaya temaram. Aku tuh sudah worry tingkat dewa aja karena ngebayangin akan ada sosok yang muncul ngagetin kami gitu. Jadi kami ber3 berjalan dengan penuh hati2 sampe adek di belakang bilang “Maju aja Teh.. ini gak papa kok. Gak ada apa2. Aku sudah pernah kesini” hahaha malu2in banget kami.
Dan benar tidak ada apa2. Naik keretaaa… Wiwi di depan sendiri, aku dan Ayu di belakang. Sepanjang jalan kami terus berpegangan. Aku tidak begitu memperhatikan pemandangan yang disuguhkan. Toh aku tau smua ini cuma olahan dan aku gak takut. Aku tuh waswas kalo ada yang tiba2 muncul. Kereta di depan terdengar teriakan nyaring anak SMA. Wah ini nih pikirku, pasti di depan ada yang ngagetin. Langsung dah pegangan makin erat, eh sudah pintu exit aja. Dan gak ada apa2 pemirsa. Haddeeehhh…
Pengen masuk special effect tapi sudah tutup, kabayan goes to hollywood nya juga.
Aduh masuk yang mana lagi? Kalo giant tornado dan sgala permainan muter2 itu aku males ah. Sayang ma isi perut? Hah isi perut, ya ampun aku gak ada makan. Laper mama…
Eh ada parade gitu dan kita diberi kesempatan buat foto2 ma artisnya. Rebutan dan cuma dikasih waktu 7menit. Mana kamera Ayu pake bermasalah lagi, terus tuh orang Indian ngaget2in terus haha…
Yah pokoknya sempat foto ma beberapa lah. And the last kita masuk “cinema 4D”. Wah seru banget euy. I like it so much. Meski gak ngerti ma filmnya dmana ada spiderman, batman, hulk dan smua superhero jadi satu, kenapa gak ada power ranger ya?? Haha…
Asiknya tuh karena berasa benar2 ada di dalam filmnya, hentakannya, air liur hulk, smuanya berasa benar2 berasa !!!
Sudah magrib dan Trans studio sudah sepi. Harusnya kami kesini sore aja, enak gak antri. Sebelum keluar kita foto2 dulu dimana saja haha…

DSC00610

Eh ada konser gitu depan TSM. Mana lagu Noah?? Apa ada Ariel kah disitu??
Langsung serbuuu… eh cuma band Indie. Kecewa lagi dehh..
Yah hujan.. gak jadi deh nongkrong ke gedung sate en lihat2 kota Bandung di malam hari.
Kita pun pulang, dan Wiwi sebagai guide kita yang tidak tahu jalan juga sempat membawa kami pada angkot yang salah. Untung cepat tahu dan dengan pedenya turun. Hujan makin lebat. Kami turun di Kalapa dan cari makan.
Sempat salah warung juga haha.. okelah yang penting perut sudah terisi. Gehu jeletot mana gehu jeletot?? Gak ketemu penjual gehu dekat situ 😦
Naik angkot lagi ke penginapan. Ada aa baik hati yang kami tanya2i. Kalo di Bandung manggil cowoknya aa dan ceweknya teteh.
Finally sampe penginapan. Capeknyooo..
Untung sang resepsionis tidak minta charge lebih karena kami ber3 haha..
Sampai jumpa besok, masih di Bandung. Zzzzzz….

Leave a comment »