Archive for November, 2013

Antiklimaks

Sekarang ini rasanya adalah fase antiklimaks dalam hidupku. Ada begitu banyak hal bertentangan yang justru saat ini sering kulakukan.

Entah sejak kapan aku suka Dahsyat, padahal itu dulu adalah acara yang paling tidak aku suka.

Lalu korea lovers?? Perasaan aku biasa2 aja deh tapi kenapa sekarang segitu addicted nya sampe bela2in belajar bahasa korea.

Rama.. dulu aku begitu suka dia. Sekarang sedikitpun aku tak pernah mengingatnya. Juga tak ingin menyapanya.

Dan terakhir Davi. Aku gak suka dia. Juga ga tertarik sama sekali. Tapi… sekarang sepertinya aku suka. Aigo… bagaimana suka ma anak kecil lemah satu itu. Muahahahaha…

Ya ya semua ini hanya antiklimaks.
Pasti akan segera berlalu.
Araso…
Annyeong…

Leave a comment »

My Thinking

Backsound : Peterpan ~ Di Atas Normal

Pikiranku tak dapat kumengerti
Kaki dikepala kepala dikaki
Pikiranku patutnya menyadari
Siapa yang harus dan tak harus kucari

Tetapi tak dapat ku mengerti

Kata Ina baru kali ini dia tahu ada perasaan yang bisa berubah dalam semalam (red : bukan cinta satu malam yeee).
Itulah yang aku rasakan pada Rama. Semuanya benar2 sirna dan meluap entah kemana.
Bbm nya aktif pun aku tak tertarik untuk chat dengannya. Apalagi kami memang sudah tak ada urusan apa2 lagi.
Omo… Begitu mudahnya aku berpaling. Dengan cepatnya aku melupakannya. Tapi aku senang lalala…

Tapi… Kenapa sosok yang satu ini tidak bisa hilang.
Ya si Davi, kenapa dia masih saja muncul di pikiranku.
Rasanya sedih, apalagi aku gak sengaja baca mention2an kami dulu. Kita itu akrab banget…dulu.
Dia itu salah satu sahabatku. Tahu kan gimana rasanya kehilangan seorang sahabat?
Aku juga gak ngerti kenapa dia pergi. Ada apa dan kenapa?

Sesuatu yang baru kusadari
Kau tinggalkanku tanpa sebab yang pasti
Sesuatu yang harusnya terjadi
Kau sakiti aku kau yang harus ku benci

Tetapi tak dapat ku mengerti

Aku benciiiii….
Araso… Ini pasti karena aku terlalu berusaha melupakannya, makanya dia malah semakin lekat di ingatan.
Ya, mulai sekarang biarkan jalani saja semua.
Let it flow…

Ku mencari sesuatu yang telah pergi
Ku mencari hati yang kubenci
Ku mencari sesuatu yang tak kembali
Ku mencari tetap tak dapat kutemui

Leave a comment »

My Grandma

Pagi ini dapat berita duka kalo nenek Ayu meninggal. Dan karena itulah tercipta cerita ini.

***

Aku termasuk seorang cucu yang kurang kasih sayang nenek dan kakek.
Kakek dari pihak Abah sudah meninggal lama. Nenek dari pihak Mama juga meninggal sebelum aku lahir. Kakek dari pihak Mama meninggal saat umurku 2 tahunan, tetap aja aku sama sekali tidak ingat sosoknya.
Jadi, yang aku sempat kenal cuma nenek, orang tua Abah.
Aku tidak begitu dekat juga sih, aku cuma sesekali mengunjungi Nenek, kalo orang Banjar biasa manggilnya Nini.
Nini aku sehari2 kerjanya bikin dadar gulung yang sumpeehhh enak banget, sekarang nurun ke tanteku tuh ilmunya.
Aku mengunjungi Nini cuma kalo pas lagi ada acara aja. Nini tinggal sendiri, tapi kami cucu2nya suka pinjam rumah nini buat kumpul2.

Aku tidak ingat persis nini sakit apa. Aku bahkan tidak pernah tahu beliau sakit. Saat itu aku SMP kelas 1, subuh2 Ayah sudah ribut. Kami semua disuruh ke rumah acilku. Nenek gawat katanya. Kami semua kesana, dan kami semua sempat melihat kepergiannya. Itu pertama kalinya aku melihat dengan jelas kepergian seseorang. Aku seorang anak 12tahunan, melihat bagaimana malaikat maut menjemputnya. Bagaimana abah membimbing nini untuk mengucap Lailaha Ilallah… Aku menyaksikan semua di depan mataku.
Ada banyak orang yang menangis. Ya, semua orang menangis. Kecuali aku.
Aku tidak menangis, aku juga tidak tahu kenapa, rasanya air mataku kering, atau mungkin juga karena dibanding semua cucunya aku yang paling tidak dekat dengan nini.

Di teras loteng, kami cucu berkumpul. Semua bercerita tentang nini, kenangan tentangnya, kesedihan ditinggalkan, dan segala rasa yang ingin dicurahkan. Tapi aku juga masih tidak menangis.

3 hari berlalu, aku baru merasakan kehilangan itu. Sepertinya indera perasaku memang belum sepeka sekarang. Hari itu, aku menangis hebat. Aku terlambat, aku baru menyadari kepergian Nini. Aku baru tahu bahwa Nini benar2 tiada. Entah berada dimana aku slama ini.

***

Cuma ingin mengenangnya.
Untuk diriku sendiri.

Leave a comment »

Sore Itu

Punya 2 kucing dengan warna bulu yang sama itu susyeh juga yaa…

Aku : Eh ada Idin datang… Ma, mana nasi buat Idin tadi?
Mama : Tuh di atas kulkas
Aku : (mengambil nasi dan ngasih ke Idin)
Mama : Eh itu si Idin ya? Bukannya tadi siang Idin yang sudah mama kasih makan
Aku : Loh? Yang makan tadi itu Imin maa…
Mama : Idin deh kayanya (dengan ragu)
Aku : Ma, jadi Idin apa Imin yang sudah makan?
Mama : Idin kaleee
Aku : Imin deh maa… Kakinya pincang gak?
Mama : Kayanya ga pincang deh
Aku : Tuh kan berarti Imin
Mama : Iya deh Imin

Sementara perdebatanku dan mamaku, Idin dan Imin menatap kami. Mereka juga bingung tuh #yeskeles
Hahahaha…

20140110_194519

Note : Aku benci sebenci-bencinya dengan orang yang sudah memukul Idin hingga pincang. Kudoakan hidup orang itu ga bahagia.

Leave a comment »

Kalimat Andalanku

Ini semua cuma masalah kecil. Jadi tidak usah dipikirkan.
Masih banyak masalah besar yang perlu dipermasalahkan.
Tapi Allah Maha besar, jadi semuanya akan beres dengan mengadu dan minta tolong pada Allah.
#okesip

Leave a comment »

Me Vs Mom

Adegan #1

Gara2 liat acara ala chef di Trans TV, dimana alat2 dapur nya Priscil serba pink. Aku jadi tertarik juga untuk menghijaukan dapurku. Udah beli pisau dan spatula set Oxone, next nya pengen talenan, jadi terjadilah pembicaraan ini.

Me : Ma, talenan kita udah buruk tuh, beli yang baru yah ma…
Mom : Iya nih.. Ntar mama aja ya yang beli, kalo kamu beli yang online online itu pasti mahal.
Me : (speechless)

Adegan #2

Pagi ini aku pengen klappertart. Sebenarnya pengennya sudah dari kemarin2. Baru hari ini kesampaian.

Me : Ma, aku pergi dulu ya ke MJ, mo jajan.
Mama : Ih seneng banget sih jajan disana, serba mahal ituh…
Me : (terdiam lagi)

Jadi, apa yang dapat disimpulkan dari kedua adegan tersebut???

Leave a comment »

A New Shocking (3)

Ternyata semuanya belum selesai.
Masih ada kelanjutan dari semua keterkejutanku itu.

Barusan Yanti bbm aku.

Yanti : Say
Aku : Iya
Yanti : Tadi kan gue makan ma Cecep, terus gue nasehati dia masalah kemarin, tentang sikapnya ke Rama itu terus katanya dia emang ga temenan ma Rama, gue tanya deh kenapa dijawabnya “gimana yaaa”
Aku : *menyimak
Yanti: Langsung gue tanya maksudnya gimana, apa dia pikir Rama ga straight ?? Dan dijawabnya iya. Kalo menurut lu Rama itu straight atau ga say?
Aku : Wkwkwkwk… Kenapa pas banget? Kaya tau jalan pikiran gue aja lu..
Yanti: Pas apa nya?? Gue juga ga tau kenapa terpikir itu, yah kaya bisa membaca pikiran Cecep aja…
Aku : Gue baru ngebahas itu ma temen gue, gara2 mama sih bilang gitu. Gue mo cerita ke lu, tapi takut lu cerita ke Rama hehe
Yanti: Gue ga ada kontak ma dia kok. Nomornya juga ga tahu.
Aku : Iya dia ganti nomor.
Yanti : Ohhh… Oya tadi Cecep bilang “gimana yaa si Rama itu, orangnya ya gituu dehhh” sambil mikir gitu.
Aku : Gue slama ni ga pernah terpkir sih, tp pas mama bilang gitu gue lalu mulai mengingat2 haha
Yanti: Emang mama lu bilang apa?
Aku : (menceritakan kejadian kemarin)
Yanti: Hah? Jadi gituu…
Aku : Jujur slama ni gue ga prnh kepikiran gitu
Yanti: Gue juga ga pernah mikir kesana
Aku : Pas mama bilang gitu, gue terkejut sih, tapi ga mikirinnya, eh pas lu bilang Cecep juga mikir gitu, gue jadi mikir ulang lagi deh haha. Sebenarnya mulai sabtu tuh gue pengen cerita, tapi ga jadi. Hmmm klo sudah kaya gini ya gue cerita aja deh haha. Makanya agak shock. Kenapa jadi sama? Apakah berarti benar?
Yanti: Hmmmm… ??? Simpulkan sendiri ajah,, Hehehe
Aku : Tapi apa hubungannya Cecep bersikap gitu ma persepsinya tentang Rama tadi ?
Yanti: Mungkin menurut gue ga Cecep aja yang merasa gitu, yang lain juga. Jadi Cecep takut kalo terlalu menolong Rama malah dia yang dibully.
Aku : Bisa jadi sih kaya gitu. Tapi ksiaaaannn hahaha
Yanti : Hmmmm…
Aku : Jadi yaaa simpulkan sendiri ajah haha… Ntah benar atau tidak kesimpulannya
Yanti: Abis tuh ya diam aja,, Haha
Aku : Iya tetap jalani kaya biasa aja lah, cukup dalam hati saja. Cukup tahu saja
Yanti: Yup bener. Cuek aja lah. Let it flow. *sekian sekilas info
Aku : Iya info diterima =))
Yanti: 😉 *case close #ketok palu
Aku : Hooh sip sip 😡 *lips are sealed

Jadi begitu. Ternyata tidak hanya Mama, tidak hanya Cecep, tidak hanya teman2 kantor mereka, tidak hanya Yanti… Tapi entah siapa lagi yang beripikir begitu.

Huwaaaaa…
I’m Lost.

Note : Buat Rama kalau kamu membaca tulisan ini maaf yaaa…
Maaf kalau perkiraanku salah, maaf kalau kamu tersinggung. Aku cuma ingin menuliskan apa yang kupikirkan hehe…
Apapun yang terjadi kamu adalah teman yang baik 🙂

Leave a comment »