Archive for August, 2015

Reuni???

Dari awal aku memang sudah berpikir 2 kali untuk bergabung di grup itu.
Reunian? Ah paling itu hanya akan jadi ajang pamer kesuksesan di karir maupun rumah tangga.
Obrolannya tidak jauh dari kerja dimana, anak berapa.

Tapi bagaimana kalau kita coba?
Toh akhirnya seperti dugaan. Menyebalkan.
Orang2 disana memang not my community.
Kita memang pernah satu kelas, tapi perjalanan kehidupan mengubah pikiran orang.
Ohya, bergaul sama orang yang sudah menikah en punya anak memang kadang ada semacam yang miss.

Bagaimana bisa kita enjoy membicarakan sesuatu yang tidak kita miliki?
Ngomongin orang yang ga kita kenal aja sering ga nyambung. Biasanya kita cerita tentang orang ya sama orang yang mengenalnya ya setidaknya yang tau lah.

Jadi kalian yang sudah sukses hidupnya, Selamat yaaa…

Leave a comment »

Sebuah Proses

Lihat tipi eh ada pasangan selebriti yang katanya mo nikah yaitu si Fandi ma Dahlia. Huwaaa liat mereka bikin aku envih abis.

Pengen deh ditanyain cowo “Hmm sayang, hubungan kita sudah 1 tahun nih. Gimana kalo kita nikah?”

“Ayo!” aku pasti akan menjawab begitu.

Tapi boro2 deh..
Yang ada malah diputusin *eh malah curcol.

Balik ke Fandi ma Dahlia, jadi mereka itu fun banget jalanin hubungan mereka. Jadi apa adanya aja.

“Malas banget deh bbman sudah makan belum?” jelas Dahlia.
“Hahahaha huekkss” sahut Fandi.

Kita tu bisa jadi teman, kakak, sahabat, dan semuanya. Kalo marahan biasanya ya kita bawa main game aja.

***

Hari ini, akhirnya aku mengikhlaskannya.
Waktuku bersamanya sudah habis.
Itu.

image

Leave a comment »

Antiklimaks Lagi

Lambat laun BBM bukan lagi yang utama. Semenjak tidak punya pacar dan asik main criminal case, aku jarang banget buka bbm.

Loh ini tadi mo cerita tentang apa ya? Kok prolognya itu haha.

Ohya, jadi aku itu suka baca2 artikel di fesbuk. Nah tadi itu ada tentang telat nikah. Hmmm…

Ga pengen cerita tentang isi artikel itu sih, tapi aku jadi ingat temanku.
Yup orang pertama yang kukenal saat lulus PNS di sini. Sudah pernah kuceritakan di bagian menjadi PNS.

Dulu itu awalnya kami cerita2, nah ternyata sebelum terima SK itu dia mo merid. Jleb, lagi2 aku merasa ketinggalan. Pas ketemu orangnya oh ternyata dia memang lebih tua dariku. Makanya saat prajabatan pun dia didahulukan.

Nah info yang terakhir kudengar dia hamil. Kita masih sering kontek2an. Dia terlihat begitu senang. Aku turut merasa bahagia.

Tapi… Kemarin aku dikabari seorang teman bahwa dia meninggal setelah melahirkan. Innalillahi…
Menurut yang kubaca di artikel fesbuk, melahirkan di umur mendekati 40 memang berbahaya.
Ya Allah, sungguh aku jadi takut.
Aku masih tak tahu akan menikah kapan.
Aku masih tak kepikiran akan hamil di umur berapa.

Segala pikiran ini membuat kepalaku sakit. Vertigoku pun kambuh lagi. Mana siang2 ada temanku yang curhat tentang kegagalan pernikahannya.
Aku jadi makin pusing.

Aku sungguh jadi takut.
Kalau aku menikah, apa lelaki itu tidak akan menyakitiku?
Apa lelaki yang menjadi suamiku itu akan setia padaku?

Leave a comment »

Peduli Pada Yang Tidak Peduli

Jessica mengirimkan sebuah gambar di bbm dengan caption “aku lagi disini loh”.
Gambarnya pake acara loading lama. Jadilah aku penasaran itu gambar dimana. Apakah Jessica duluan pergi ke salah satu tempat yang kami impikan?
Jadi, Jessica ini adalah travelmate ku. Kami punya banyak destinasi wisata yang ingin dikunjungi bersama.
Oh ternyata dia lagi di Malioboro. Untungnya.

“Kamu kok ga terkejut?”
“Haha… Aku lebih shock kalo kamu di Langara 😜😪”
“Padahal aku pengen kamu nyariin aku. Mana pas banget beberapa hari ini kita ga bbman”
“Kamu sih aku ping pong cuek aja. Aku kira kamu lagi sibuk ngerjain tugas haha”
“Iya nih sinyal jelek disini. Aku loh sudah bayangin kamu akan menyelidiki keberadaanku kaya biasanya kamu menyelidiki si itu tuh”
“Hahaha bilang donk kalo mau diselidikin aku mana tau. Kupikir kamu lagi sibuk aja gitu”
“Eh jangan bilang siapa2 yaaa”
“Sip oleh2 yaa… Pengen baju batik. 2 stel”
“Oke ntar dibeliin” Haha kapan lagi oleh2 bisa milih sendiri.

Aku jadi berpikir setelah itu. Selama ini aku memang salah peduli. Kenapa aku justru sering nyariin orang yang ga peduli ma aku?
Demi apa?

Leave a comment »

Panggilan Tengah Malam

Beberapa malam ini entah kenapa tidurku tak tenang. Lalu aku melihat di beberapa postingan fesbuk foto ini.

image

Apa karena itu?
Impian?
Apalagi sih saat ini yang belum kucapai selain yang satu “ituh”?
Mungkin aku memang kurang meminta.
Walau sebagian pikiran jahatku berkata “kenapa aku harus mengemis di saat orang lain diberi dengan mudahnya”.
Ah, mungkin itu salah satu cara syaitan menggodaku, lagi.

Oke, baiklah. Kalau malam ini aku terbangun lagi aku akan sholat tahajud.
Daaaannn malam itupun aku tidur dengan nyenyaknya. Hingga sebuah dering telepon berbunyi. Nomor tak dikenal.
Dengan setengah sadar kuangkat telepon itu.
“Halo” sapa suara disana dengan renyah.
Aku diam mencoba mengenali.
“Halo” dan dia terus mengulang kata halo hingga berpuluh2 kali.
Aku tetap diam. Aku tidak tahu itu siapa.
“Selamat malam” katanya lagi.
Dan dia pun mengulang selamat malam hingga puluhan kali pula.
Aku masih diam. Bibirku terasa kelu, lagian itu sudah tengah malam, rasanya energi lagi kosong untuk bicara.

Akhirnya dia menutup telepon. Mungkin dia lelah menunggu suara indahku yang tak ada jua. Haha.

Tertinggal aku yang penasaran itu siapa.
Hmm.. Lebih baik aku sholat dulu deh mumpung sudah bangun ini.

Aku pun sholat. Wah sholat malam ternyata sangat nikmat rasanya. Maklum saya jarang banget sholat malam bisa dihitung dengan jari.

Tidur lagi deh.

Paginya baru kepikiran lagi yang nelpon tadi malam siapa. Siapapun dia makasih banget sudah ngebangunin aku hehe…

Esok malamnya aku berniat bangun malam lagi kalo emang terbangun tengah malam. Eh ternyata terbangun tapi aku malas bangun. Dasar banget kan gue.

Nomor kemarin mana yaa… Kok ga nelpon lagi?
Nah loh kok malah jadi ngarepin.
Eh tapi kalo emang penting harusnya dia hubungin lagi donk. Berarti orang iseng aja tuh. Lagian dia ga ada nyebut nama gue terus juga pake selamat malam formal banget deh. Kaya agen asuransi.
Hah? Yang bener aja nawarin asuransi jam 1 malam?
Dia dapat nomor aku darimana? Apa jangan2 dari fesbuk. Belum ngecek nih aku nyantumin nomor apa ga di fb, lupa.

Eh coba hubungi nomor itu deh.
“The number you are calling is busy”

Ih beneran agen asuransi ini kayanya haha…
Oh iya nomornya kayanya bukan nomor Kalimantan.
Langsung deh berharap si itu itu yang hubungin haha…
Tapi bukan suaranya deee…

Terus siapa donk???

Leave a comment »

Aku dan Mereka

‘Kita merid ini buat apa kalo ga demi ngebahagiain orangtua. Kalo disuruh jujur sih enakan sendiri tau, apalagi ditambah mertua yang cerewet ih cape deee’ pembicaraan wanita di meja sebelah menarik perhatianku. Aku yang lagi makan sendirian pun terus menguping pembicaraan mereka.

‘Apalagi bulan puasa kemarin gue sebulan di pondok mertua indah. Ihhh lu bisa bayangin kan gimana tersiksanya. Jadi mending lu sekarang nikmati aja lah masa sendiri. Beneran deh enakan sendiri’ sambung wanita itu lagi.
Temennya diam aja sambil terpana. Kayanya sih tu cewe pengantin baru dan temannya si pendengar itu belum menikah. Sampe 2x euy dia bilang enakan sendiri.

Menikah, setersiksa itukah?

***

‘Iya Wi, gue pikir gue pulang dengan tenang eh tuh ibu2 bikin galau aja.  Masa dia bilang calon laki gue penipu. Selama ini dia baik banget ke gue. Aku tuh menilai dari sikapnya aja ke aku. Orangnya perhatian banget. Tapi yang Ibu itu katakan juga bener,  dia emang sering ngilang ga ada kabar. Terus juga keluarganya itu aneh deh masa cuek banget ma dia. Mana temen kantor gue juga sering nyinggung pendidikannya yang cuma lulusan SMA’ aku biasanya sih tidur kalo perjalanan pulang dari Martapura ke Batulicin ini, tapi percakapan telepon penumpang disamping membuat telingaku terjaga. Dasar kepo!!!

Menikah, seribet itukah?

***

Tante Amel harus balik lagi ke Samarinda katanya suaminya datang lagi. Hmmm
.. Suami tante Amel yang datang dan pergi oh begitu saja. Dengar2 katanya juga tante Amel sempat memergoki suaminya dengan wanita lain. Mana lagi suaminya itu suka ngambil uang tante Amel hasil jualan nasi kuning.  Kasian Tante Amel.
‘Tante ini lagi stress Jay, Om itu nyakitin Tante mulu. Tapi Tante masih sayang, demi anak2. Kamu kalo milih suami makanya yang bener ya bibit, bebet, bobotnya’ pesan Tante Amel sebelum aku pulang ke Batulicin.

Menikah, sehoror itukah?

Leave a comment »

Adek Lelah Kakaks

Siang Jumat, semua kerjaan dah beres.  Mo tidur tapi ga bisa tidur. Jadi guling2 aja deh di kasur.
Liat2 recent update bbm. Eh ada statusnya Yulia nih. Komen ahhh…

Mujay: Apa tu jerebu
Yulia: Asap
Yulia: Bhs Malasyia
mujay: Bljr sama upin ipin pstiy
Yulia: Hehe
Yulia: Iya
Yulia: Gmn sdh punya pcr?
mujay: Km dmana Yul
mujay: Ga dpt2 neh Yul *Tear*
Yulia: D mtp
Yulia: Aq donk smkn hr smkn byk yg naksir
Yulia: Haha
mujay: Hmmm kasihkan buat gue kaleee
Yulia: No
Yulia: Aq seneng punya fans haha
Yulia: Gambar Diterima (ket: gambar cowo)
Yulia: Kwn q lagi cr pcr, ganteng ga?
mujay: Knpa bibirnya jd ditutup haahha (sebenarnya ini bingung mo komen apa)
Yulia: Ooh jd ga mau neh
Yulia: Ya sdh
mujay: Mncri pcr sih jd ga mau dee… Aku dah cape pcrn
mujay: Coba nyari istri
Yulia: Haha….
Yulia: Ada yg nyari istri
Yulia: Serius
Yulia: Cr d fb q
Yulia: TU d skul q
Yulia: Tet tot tet tot
Yulia: Fbnya
Yulia: Orangnya baik
Yulia: Rjin shalat

Hmmmm…  Mantap nih. Apalagi di kalimat rajin shalat.

Yulia: Beneran inih
mujay: Hmmm paling ky suami lu nih suka ga bener jodohin gue, kemarin aja bapa2 yang disodorin.
(Aku takut berharap lagi, sungguh)
Yulia: Nah
Yulia: Coba lht fbnya deh
Yulia: Org bjm
mujay: Seumuran kita apa brondong

Aku masih merasa bahwa endingnya pasti akan ada sesuatu.  Biasanya sih gitu. Slalu ada tapinya yang mengecewakan.

Yulia: Kelahiran 84

Wah masih aman neh.

mujay: Duda apa perjaka
mujay: Hahaha
Yulia: Perjaka
Yulia: Ank yatim
Yulia: Adeknya pa Seto
Yulia: Kasi sarpras d dinas pndidikn
Yulia: Baik hati, agak lugu

Kayanya no excuse nih. Oke sekarang cari fbnya.  Wajahnya belum lihat euyy…

mujay: Ga dpt neh fbnya
mujay: Apa td namanya
Yulia: Tet tot tet tot
mujay: Foto Dikirim
mujay: Ga ada neh sdh kucari di temen lu
Yulia: Dia sering ada d beranda aq
Yulia: Kirm2 video
mujay: Org jualan aja neh yg byk diberanda km haha
Yulia: Cr sebelumnya
Yulia: Kirimn bulan juni
mujay: Yg namanya tet tot aja ga ada temenmu Yul
Yulia: Ada video dia unggah
Yulia: Cr d beranda q
Yulia: Kmi biasanya sm2 dpt tag
mujay: Ohhh dpt!!
mujay: Ternyata tet tot pake d bukan pake t
Yulia: Hehe
mujay: Mlht fotonya dolo yaw

Setelah semua kerempongan mencari fb tuh cowo. Yang bikin makin gugup aja bagaimana kah wajahnya. Dan juga sembari berpikir macam2. Secepat inikah? Apakah kali ini beneran jodohku? Ya dan pertanyaan lain2 sekitar 50 soal pilihan ganda dan 5 essay haha lu pikir ulangan kenaikan kelas.

mujay: Foto Dikirim
mujay: Yg mana Yul orgnya
Yulia: Yg bju qatar

Sembari itu aku buka semua fotonya di fb. Lumayan sih, kadang jelek kadang bagus.  Suka jalan2 juga kayanya.  Oke deh nih.
Ohya masih ada pertanyaan,  masih honor apa pns ya? Eh tapi kan kakaknya kerja di disdik masa adeknya masih honor. Pasti sudah PNS lah yaaa… Untuk memastikan kutanyakan saja lah ke Yulia.

mujay: Msh honor apa pns Yul
Yulia: Honorer msh, sdh lama dia kerjanya
Yulia: Kalo mo pns tuh yg di foto berkumis
mujay: Hahaha

Ah finally.  Mengecewakan ih jawaban Yulia.
Aku mundur aja deh.
Bukan karena aku yang tak bisa menerima, tapi aku sudah lelah berjuang. 
Toh ujungnya pasti lelaki itu akan merasa nothing dibanding aku. Biasanya gitu, pengalaman beberapa hubungan terakhir ini.

Susah juga ya jadi orang hebat,  jadi susah nyari pasangan haha…

Sekarang benar-benar lelah menjalin hubungan tak jelas.
Wasting time.
Sekarang semua harus dibicarakan dari awal daripada bikin cape en sakit hati.

image

Leave a comment »