Archive for September, 2013

Friendzone

“Sudah lengkap kan berkasnya??” Tanyaku lagi menegaskan pada Ryan.
“Iya.. aku antri dulu ya kesana..” jawabnya sambil berlalu menuju kerumunan orang.

Aku menunggu di bawah pohon. Menyaksikan betapa banyaknya orang yang berminat untuk menjadi abdi negara ini.

“Woyy… ngelamun ya jeungg..” sapaan Yanti membuyarkan khayalanku.
“Eh.. ngapain lo kesini??”
“Ini say… masih urusan kemarin, cabut berkas gue..”
“Oh belum beres??”
“Ini baru beres… capek…”
Aku diam.
“Lo ngapain?” Yanti balik nanya.
“Itu… nemenin Ryan daftar..” ucapku sambil menunjuk ke arah Ryan yang terlihat jelas masih berada di barisan belakang.
“Whats? Lo balikan sama Ryan??” Hahaha sudah kuduga ekspresi Yanti akan seperti ini.
“Kagak kaleee… just fren chhyynnn…”
Yanti diam.
“Lah lo kan tau gue agen jasa berjalan. Kalo orang minta bantuan en gue bisa ya gue bantu..” aku menjelaskan.
“Ohh gituuu…”

“Lho kok balik lagi?” Aku bingung melihat Ryan sudah ada di antara kami.
“Loketnya tutup. Makan siang dulu katanya”.
“Ohhh yasud.. yuks kita makan juga. Ikut yuk say..”
Ryan melihat ke arah Yanti, Yanti melihat ke arahku.
“Ini Yanti, masih inget gak Yan? Makan bertiga Yanti gapapa kan?”
“Ya gapapa lah.. ayuks..”

Kami bertiga makan di salah satu restoran cepat saji. Pembicaraan mengalir lancar. Yah untung saja.
“Eh Cecep mo ikut kesini katanya, boleh gak?” Tanya Yanti.
Aku menatap Ryan dan langsung menjawab boleh tanpa menunggu persetujuannya.

Tak berapa lama Cecep datang, dengan Rama. Agak shock sih gue.
Dan seperti biasa kata2 Rama kalo ketemu aku adalah “Eh belum bayar hutang…”
“Ih itu mulu deh prolognya gak asik..” keluhku.
“Hahahaha.. hauss.. haus…” aku langsung menyodorkan minumanku dan langsung disedot Rama dengan rakusnya.
“Pesan makan dulu gih..” suruhku.
Rama dan Cecep masuk ke dalam restoran untuk order.

“Lo ada hubungan apa ma Rama??” Tanya Yanti, mungkin karena melihat keakraban kami tadi.
“Emmmm… BFF”
Yanti diam, sepertinya agak tidak percaya dengan jawabanku.
“Nih liat namanya di kontakku ‘My BFF’ “sambil memperlihatkan layar hape ke Yanti.
Rama datang, aku langsung merebut hape yang ditaruhnya di nampan makannya.
“Nih namaku di Rama juga ‘My BFF’ ”
“Oke..” akhirnya Yanti percaya.

Meja kecil itu begitu ramai oleh kami ber5. Ya aku merasa semua fine2 saja. Semuanya bisa melebur dalam pembicaraan tanpa awkward. Sesekali aku dan Rama suap-suapan kentang goreng.

“Kenyaaanggg… yuk balik” ajak Cecep pada Rama.
“Pulang dulu ya BFF..” ucap Rama padaku.
“Dadah semuanyaa…” katanya lagi pada Ryan dan Yanti.

Tinggal kami ber3…
“Eh gue masih gak ngerti deh hubungan lo ma Rama” duh masih ngebahas ini juga si Yanti.
“Ting” bbm ku berbunyi.
‘Aku gak suka kamu dekat2 sama Ryan. Aku cemburu’ isi bbm Rama.

“Yakin lo bisa BFF an sama dia selamanya?  Emang gak bakalan saling jatuh cinta gitu?” Aku bisa menjawab pertanyaan Yanti tapi aku diam aja.
Yanti benar, tidak mungkin dan tidak akan ada hubungan pertemanan antara pria dan wanita itu akan aman2 saja. Aku tau kami pasti akan berada di zona abu2 seperti sekarang.

Yah jalani saja lah…

Advertisements

Leave a comment »

Hijab

Berasa sangat terlindungi karena memakai hijab alias kerudung. Aku sering lihat cowo suka godain cewe2 yang berpakaian seksi dan aku tidak pernah mengalami itu karena aku berkerudung (atau emang gue gak berpotensi buat digoda kali ya? Hahaha).

Pengennya sih bisa berhijab yang syar’i, pake gamis atau rok + kaus kaki gitu. Sampe sekarang masih proses sih..
Juga kalo jalan ke yang dekat2 aja, aku masih gak biasa berjilbab nih. Habisnya repot gitu. Kan otomatis baju en celanan harus ganti juga, padahal mo beli bawang merah doank haha…

Terus di rumah, klo ada tamu cowok, aku masih belum terbiasa juga berhijab.

Arrrghhh…. kapan yaa bisa benar2 melakukan semuanya ini??

Intermezzo :
Banyak cowo yang dilihat dari samping oke eh dari depan ternyata gak banget.

Leave a comment »

Sharing : Tips Nonton Barito

Kemarin itu hari yang hectic and crowded plus make me so tired. Dimulai dari pagi2 twit aku di RT, di fave plus aku di folbek sama om @farhatabbaslaw. Paket lengkap gitu deh. Lalu lah ada masuk beberapa mention gituh. Terus siangnya twit aku di RT ma @suarabarito, makin banyak aja nih mention yang masuk. Dan malamnya @standupmetrotv jua nge RT twit ku, lalu lah flooding mention. Berasa jadi artis gitu deh, hehehe…

Oke kita mulai cerita tentang pengalaman baruku hari ini.
Tahun 2013 ini ISL menjadi salah satu tontonan wajibku, karena Baritoputera masuk ISL setelah menjadi juara di Divisi Utama, ditambah lagi ada stadion baru di daerah tempat tinggalku.
Tapi… sampe ISL mau berakhir aku belum ada 1x pun nonton live di stadion lohh… Dulu pernah mau nonton tapi gak punya tiket secara tiketnya dijual di Banjarmasin gitu deh, terus beli di calo mahalnya selangit (sudah pernah aku share ceritanya).
Dan finally hari ini aku sudah niat banget mau nonton. Beberapa hari ini aku sudah cari info tentang penjualan tiket. Katanya jam 11 hari Minggu, terus saran sepupuku si Ivan katanya jam 10 aku sudah harus berangkat biar gak kehabisan. So karena aku lambat dalam berkendara, jam setengah 10 aku berangkat dari rumah. Sampe SDL jam 10 kurang. Disana sudah ada banyaaaakk banget orang.
Aku foto antrian lalu mention @suarabarito. Terus aku gabung deh ke antrian itu. Aku cewe sendiri booo.. jadi aku sambil mencet2 hape deh, alhasil tidak berapa lama tuh bb sudah KO.
Aku sudah biasa antri, antri tiket bioskop, antri bensin, antri konser. Dannn… yang paling aku gak tahan kalau antri itu adalah baunya itu lohhh… apalagi ini cowo semuaaa dan cowo2 yang suka bolaaaa… Bayangkan baunya gimana?

Jam 11, tidak ada tanda2 loket akan dibuka, pengen ngetwit @suarabarito tapi bb mati. Rasanya pengen banget pinjam hp seseorang untuk ngetwit. Atau menyuruh orang2 ini smuanya yang punya twitter buat ngemention. Tapi nyatanya aku hanya diam, hahaha..
Sudah ada beberapa orang yang keluar dari antrian dan beli di calo. Iyaaaa di calo sudah banyak yang jual tiket, padahal loket belum buka. Konspirasi apa ini??
Aku sempat terpikir mau beli di calo, tapi aku sudah berjuang sejauh ini, klo mau beli di calo, mending dari di jalan tadi. Lagian aku kan pengen punya pengalaman beli tiket di loket biar bisa aku share. Ohya, harga tiket di calo berkisar 60-75rb an. Harga tiket di loket 35rb.
Hampir jam 12 baru buka, kaki sudah lelah beuddhh, panas juga, dan kondisi antrian makin berjejal.Akhirnya ada cewe selain aku, seorang ibu2 dan anaknya (maybe). Anaknya itu pake brace, rasanya pengen banget nanya apa penyebab tuh anak jadi kena Scoliosis.Ternyata di antara polisi ada Fauzan, awalnya ragu mo negur, malu booo… tapi akhirnya aku tegur juga.
Eh ternyata ibu2 dan anak pake brace tadi mo beli tiket VIP dan mereka salah antrian.
Tips 1 : Jadi pemirsa yang mau beli tiket barito, katanya ada dibuka 4 loket dan ada 1 loket khusus jual tiket VIP. So jangan salah yaaa…
Pas aku dekat loket, aku lihat ada ibu2 minta beliin ma polisi, terus kata polisinya “tuh cewe juga bu, ngantri dia. Ayo ngantri bu, gak panjang kok” sambil nunjuk ke aku gitu polisinya. Aku pun lihat ke belakang, ternyata antriannya emang gak panjang. Enak banget yang baru datang, ternyata aku tadi kepagian (terlalu semangat, maklum pertaaammaa…).
Tips 2 :  datangnya gak usah kepagian, tapi ini relatif sih, gak tau kan klo ternyata tiketnya cepat habis hehe…
Sebelum pulang aku santai dulu beli minum dan makan bakso. Sampai di rumah istirahat dan nge charge hp.
Aku baru ingat ini yang main kan Gaston, wah kemungkinan ada Jupe, salah beli tiket donk gue, klo mo ketemu Jupe harusnya beli yang VIP. Jadi lah stalking TL Jupe, untungnya katanya dia hari ini di rumah aja, hahaha…
Jam 2 Ivan sudah sms ngajak pergi. Loh bukannya mainnya jam 4. Aku pikir sudah punya tiket inih, santai aja kalee…
Ternyata.. jam 3 kami berangkat dan stadion sudah penuh banget.
Tips 3 : Kalo pertandingan jam 4 sebaiknya berangkat jam 2 kalau mau dapat tempat duduk yang nyaman.
Pas masuk diperiksa tiket, aku nonton ma adekku cuma 1 tiket. Anak2 gak bayar katanya.
Tips 4 : Yang punya anak atau adek, ajak ajaa… gratis ini, hahaha
Oh ya tas juga diperiksa, katanya sih diperiksa ada botol mineral atau gak. Masih belum ketemu jawaban yang tepat nih apa hubungannya dan kenapa jadi botol mineral gak boleh dibawa buat nonton di stadion. Maybe biar yang jual minum di dalam laku kali yaa..
Tips 5 : Jangan bawa minuman dan makanan, berat2in aja, yang ada ntar disita en dinikmati tuh ma bapa polisi.
Di dalam, kami berdiri dekat Bartman. Capek sih tapi seru, berasa banget hawa dan semangatnya. Rasanya pengen nyanyi, joget dan terus ngasih semangat buat Barito. Saat gol euforianya luar biasa.
Tips 6 : Duduk dekat Bartman biar rame nontonnya.
Akhirnya pertandingan berakhir dengan menyedihkan, skor imbang 1-1.
Berita sedihnya lagi : aku gak ketemu jodoh. Kalo di FTV harusnya pas antri tiket tadi aku ketemu tuh cowok lalu pas nonton eh duduknya sebelahan. Terus dia nawarin aku minum, ato gak sengaja kesenggol pas semangat banget teriaknya. Itu FTV woooyyy…
Kami pun pulang bareng yang lain, macet boo…
Tips 7 : Keluarnya sante aja, gak usah cepat2, tunggu jalanan lengang.

Okey.. sekian tips2 dari saya, semoga berguna yaaa buat yang mo nonton Barito.
#Sasahlakasi.

Leave a comment »

Farewell

Tiba2 teringat dengannya.
Dia… sebuat saja PW (ini pasti Ina dan Kris pada heboh nih klo tau aku nulis tentangnya, hahaha).

PW ini sosok yang paling anti dan jijay buat kami bicarakan. Pokoknya kalo ngomongin dia bawaannya hati jadi panas en gondok.

Tapi terlepas dari keburukan PW dan ketidaksukaan kami padanya. Yah kami, karena aku slalu menceritakan kejahatan PW pada mereka.
PW juga pernah menjadi orang yang baik. Aku bahkan bingung sendiri saat baca post an ku duluuuuuuu saat aku bercerita betapa beruntungnya punya atasan seperti PW.

Yang ingin aku ceritakan disini adalah aku teringat hari terakhirku bekerja. Aku masih ingat dengan jelas bahwa aku tidak ingin mengadakan farewell party apapun. Tapiii… PW held it.
Dia mengadakan acara itu dengan teman2 1 departemen. Aku speechless. Rasanya hari itu semua mencair. Semua kekesalan, rasa benciku, aku tak tahu harus mengalirkannya kemana.
Dan… aku baru tahu bahwa untuk acara itu PW ngutang. Iya malu2in banget tuh PW, hahaha…

Ah sudahlah, tak peduli seberapa jahatnya PW. Tak usah juga mengingat kebaikannya dulu. Aku cuma ingin mengenang semua ini. Entah untuk apa. Entah untuk siapa.

Note : cerita ini disponsori oleh drama korea yang bercerita tentang farewell party

Leave a comment »