Archive for February, 2015

I’m DBD (3) *end

Aku balik ke kantor dengan semua kepenatanku.
Di jalan aku selisihan ma Kadin, wah ga jadi deh minta ttd.
Tapi tetap aja aku sok2 mampir di kantor haha… make sure aja kalo tadi salah lihat.
Ga ada juga so terus ke Lab deh.
Di lab langsung ketemu bos dan kasih surat dokter.
Langsung heboh semuanya pas kukasih tau aku DBD.
Bu M langsung hubungi dinkes minta fogging dan bilang 1 orang di lab sudah kena.
Bos langsung nyuruh semuanya bersih2 genangan air yang mungkin jadi sarang nyamuk.

Ah cuek aja deh.
Yang penting i’m free 3 hari ke depan.
Ngapain yaa haha…

Cepat sembuh “Me”…

Advertisements

Leave a comment »

I’m DBD (2)

Hari Senin aku ke puskesmas lagi. Kadang masih berasa semua ini hanya mimpi.
Akuu… DBD… oh noo !!!

Sebelum sampe puskes, aku ke atm dulu. Hiks… harus menyiapkan uang kalau nanti disuruh ke lab lagi cek darah.

Sampe puskes, lah kok dokternya beda. Langsung deh ke TU dulu buat legalisir. Lalu ke bawah lagi, tidak ada tanda2 dokter Tanti muncul.

Aku nanya ke bagian yang jaga nomor antrian, eh dia ga tau juga. Nanya deh ke perawat daaann katanya hari ini dokter Tanti ga jaga. Jreng jreng jreng…

Jadi… dokternya itu di rolling setiap hari dan hari ini gilirannya dokter Mukhlis. Untungnya dr. Tanti ada di ruang perawatan katanya. Aku kesana dan bingung. Setelah nanya2 ternyata dr. Tanti nya di IGD.
Ke IGD ada banyak orang, ada yang luka habis kecelakaan mungkin, ada juga yang habis dipatuk ular.
Aku nunggu di luar dulu, ketemu perawat yang dulu, disenyumin eh dia jutek. Lihat ID card nya, background putih ih pake sombong.

Aku masuk ke dalam setelah agak kosong. Dokter bilang aku harus daftar dulu baru ke IGD lagi. Daftar deh, antri lagi. Bayar lagi karena aku bukan ktp tanah bumbu. Ah rasanya pengen cepat2 punya ktp tanah bumbu.
Setelah itu aku balik ke IGD dan dr. Tanti ga ada. Yang ada si perawat gendut yang jutek Sabtu lalu. Dia mengambil lembar berobat ku dan dengan sotoynya menulis aku dirujuk ke lab.
Ke lab deh aku. Antri lagi. Perawatnya ternyata orang martapura juga. Ngeri membayangkan harus diambil darah lagi untungnya cuma di jari. Yang kemarin aja belum sembuh masih biru2.
Aku ketemu Norma dan Aida, mereka bingung kok aku diambil darah lagi.
Aku males cerita aku kena DBD jadi aku biarkan aja mereka bingung haha…

Setelah nunggu 1 jam hasil tesku keluar, daann negatif.
Yeaayy…
Aku menuju ke dokter.
Eh eh eh tau ga? Ternyata salah.
Jadi ya si Bapa perawat gendut itu nyuruh aku diperiksa malaria. Padahal aku DBD indication.

Finally… aku cek darah lagi.
Orang labnya jadi bete juga tes lagi dan lagi.
Kali ini diambil di lipatan siku lagi hiks..
Serasa penuh tusukan jarum tanganku. Pantes tadi beda perlakuan pengambilan sampelnya. Orang beda tes nya huhuhuhu…
Nunggu 1 jam lagi.

Rasanya capek banget. Andai sinyal bagus aku bisa main games atau youtube-ing.
Hasilnya keluar. Trombositku sudah lebih tinggi dari hasil dulu. Tapi masih rendah.
Leukosit pun masih tinggi.
Trombosit normal itu 150.000-450.000. Dulu trombositku 110.000 doank dan sekarang 180.000
Leukosit normal 500-10.000. Dulu aku 11.800 sekarang 10.100.
Setidaknya ada kemajuan lah.

Aku menemui dokter lagi dan konsultasi.
Aku minta surat sakit untuk 3 hari dan harus ke TU di lantai 2 lagi.
Sebelumnya aku ke apotik dulu ngambil obat. So tired.

Finally done.

Leave a comment »

I’m DBD (1)

Setelah semua keribetanku mengurus surat sehat dan akhirnya belum beres2 juga.
Setelah semua kebencianku pada nyamuk dan tetep aja tuh nyamuk suka menggangguku.

Setelah semua itu… aku dinyatakan positif DBD.
Sebenarnya belum bisa dipastikan sih tapi gejalanya menuju kesitu.
Trombositku turun dan leukositku tinggi.
Kalau demam, aku kemarin ada demam tapi lupa ini sudah hari keberapa.
Karena menurut referensi yang aku baca trombosit akan menurun di hari ke 3-4 demam. Di hari ke 3-4 itupun demam sudah menurun.

Aku ngeri. Karena mengingat tetanggaku yang meninggal gara2 penyakit ini.
Mana lagi aku sendirian disini. Rasanya benar2 ingin pulang, andai saja punya duit.
Hiks…

Dokter tadi menyarankan aku tes lab lagi. Tapi lagi2 aku terkendala masalah duit, hiks…
Aku terus mencari info tentang penyakit ini. Dari yang kurasakan sepertinya aku bukan DBD tapi bisa saja ITP.
Daaaan… ITP ini justru lebih mengerikan karena bisa menghancurkan pembuluh darah dan bla bla bla…
Aku ngeri membayangkan darah berceceran di dalam tubuhku.
Rasanya jadi nyeri sendiri.

Untuk saat ini aku cuma memilih jalan untuk meminum obat.
Semoga ampuh.
Aku disaranin buat ambil cuti istirahat, tapi masih pikir2… rasanya di rumah sendiri kayanya malah membuatku makin sakit.
Jangan begadang lagi, minum yang banyak, makan teratur, lingkungan yang bersih, aihh… begitu banyak hal yang harus dijaga.

Semua ini gara2 aku juga yang tidak menjaga kesehatan.
Huwaaa…

Syafakillah me…

Leave a comment »