Archive for August, 2013

The Journey 2

Jam 6 aku bangun lalu be Subuh, habis tu beudak2 hape ai sambil siap2. Jam 7an kami tulakan, ke kantor dulu Ina absen. Ada si Okta satpam untung ai inya pina kada pinandu lawan aku.
Kami makan nasi kuning habis tu. Ada lakian baju habang pina tipeku haha, maka inya kisah meambil tisu tuh di hadapanku. Tapi selalu ai sampai kayaitu ja. Kada pernah kaya di FTV tu nah berlanjut, kada sengaja ketemu lagi dan lagi.
Aku diantarkan Ina ke pal 6. Ada sudah taksi yang handak tulak tapi sisa bangku di belakang ja lagi. Maka muar banar paman makelar tuh pina mehulut2, mun handak dimuka duduk beasuh supir jar. Jar Ina aku kada tahan bemotor, lalu jar sidin bah ngalih am tuh napa jua jadi bemotor. Bujuran aku sangkal banar lawan pamannya tuh.
Akhirnya aku duduk di belakang ai. Alhamdulillah kada mauk pang, antimo loo antimo haha..
Paman dihigaku abut hape sidin kada mau, kupadahi ai cobai telpon ke lain kalo kada mau jua berarti hpnya, mun mau ja berarti masalah di orang yang di telponi.
Lakian dihigaku neh aku kada lihat muhanya kayapa, tapi inya tuh kada bawa apa2, kelihatan banar kada pentingnya haha… Coba misal be tas ransel kan kaya anak kuliahan atau urang begawi.
Pas melewati lianganggang motornya pina begoyang2, untung pamannya kawa mengepinggirakan. Sekalinya bannya miris.
Turunan ai penumpang nih kecuali lakian lawan paman di higaku.
Paman taksi yang lebih pantai dikiyau kai taksi karena sidin sudah tuha. Kai taksi nih abut handak ganti ban ditolongi ada seikung bapa2. Ada lakian yang bedua tuh di dalam motor ja. Sampe ada binian menagur ey buhan kam membarati ja, turun pang. Sekalinya turun ai be2 tuh. Eh malah langsung bebuat ke taksi lain kada bepadahan. Sebelumnya ada jua ibu2 dari samarinda kah tuh melarikan diri jua betaksi. Jadi be4 dah urangnya hilang naik taksi lain, kada bepadahan, kada bebayaran. Untung ai inya bemurah bayar taksi mulai lianganggang ja.
Kasian pamannya, coba pikirakan mun lagi dapat musibah sekalinya ditinggalakan urang. Padahal amun kada kawa menolongi, kawani barang, hadangi. Tapi kayaitu pang manusia, lain2 sifatnya.

image
Ini foto pas kai taksi handak ganti ban, tuh lakian kd beperasaan dalam taksi ja

Aku banyak ai bepandiran lawan penumpang yang lain, aku santai aja pang mehadangi, rami lagi bekenal2an. Penumpang yang binian tuh bawai ku memberi pamannya 15rb, aku oke aja pang, kasian pamannya.
Akhirnya kawa dah ban teganti. Imbah yang lakian bedua tadi turun, tenyaman ai pamannya mendongkrak, dasar kada pintar tuh, muar banar aku lawan lakian tuh.
Perjalanan dilanjutkan dan aku rasa cemas. Kayaitu terus aku nih. Mulai tepikir “kd jua ah musibah datang 2x”. Sudah kalo tadi kemirisan ban, jangan lagi ai terjadi yang lain. Tapi kenapa ada pepatah sudah jatuh tertimpa tangga. Berarti ada to orang yang dapat musibah beruntun.
Maka ibu2 dihigaku neh manderi kenapa jer pamannya jadi menyupir kayaitu, salah jer, harusnya jangan di gas terus, napa2 kah jar nya menjelaskan aku ja kada paham. Lalu kutakuni ai sidin bisa nyetir kah. Heeh jar. Ini handak meambil motor ke bengkel. Lalu model handak meyakinkanku tuh sidin menelpon lakinya bepadah sudah parak sampai handak ke bengkel dulu meambil mobil.
Rasa lucu ih, lucunya tuh apa smua skenario tadi tu sengaja sidin supaya bekoyo bisi motor. Haha kenapa aku buruk sangka. Tapi pas aja tu nah memanderkan kai taksi salah cara nyetirnya lalu bekisah inya handak meambil motor, tahu aaammm lahhh… serah inya aiii…
Aku turun di muka Jalan Batuah. Belanja dulu di SD bekajal lawan buhan kanakan. Ketemu Feti lawan anaknya lalu jr Feti ingat ja lah lawan aku?? Ingat ai jar ku, ganalnya sudah anak ikam aku belum kawin2. Tenang ja kena ada aja waktunya. Nya datang di saat yang tepat jar Feti. Bingung jua aku kenapa jadi curcol lawan Feti haha…

image
Ini nah foto kanakannya yang belanja haha

Lalu aku menelponi abah kada meangkat. Bejalan batis ai. Singgah pulang wadah mbak Sor nukar minuman dingin.
Sepanjang jalan banyak yang betakun datang mana. Muyak menjawabi haha… Akhirnya sampai jua ke rumah. Sekalinya kisahnya kada habis sampe sini. Rumahnya bekunci. Aku kededa bisi kuncinya.
Wadah acil uwai ai ambil, sekalinya acil uwai bekunci jua rumahnya, lagi ke pasar bisa sidin.
Jadi aku kaya gembel ai di pelataran makan belanjaan ku tadi. Pas sudah habisan, ku telponi ai acil uwai dan langsung meangkat. Lakasi ambil jer kunci acil uwainya handak ke pasar pulang. Untung ai aku nelponi pas waktunya. Jakatida lawasnya mehadangi cil uwai datang pasar pulang.
Masuk ke rumah dan istirahat. Ceritanya selesai.

Advertisements

Leave a comment »

The Journey 1

Ini akan menjadi sebuah cerita yang cukup panjang. Dan kali ini aku akan menyampaikan dengan cara berbeda yaitu bahasa Banjar (bahasa daerah Martapura Kalimantan Selatan). Kalau nanti jadinya kepanjangan maka akan dibagi jadi 2 bagian.
Oke selamat membaca.

Jumat semalam aku berencana ke Banjarmasin karena Ina ulangtahun. Aku tulak jam 4an habis ashar pake taksi, hehe masih trauma bekendaraan. Diantarkan abah sampe muka Batuah lalu kda lawas ada taksinya lewat, bebuat ai. Aku duduk di muka, nyaman ai lega haha… Di belakang ada binian be3, tahu buhan urang manakah tu apa pina kidu banar sepanjang jalan haha…
Pas di jalanan ada seikung lakian bebuat tapi sekalinya turun di lianganggang. Jadi mulai martapura sampe banjarmasin kami be4 tu aja pang. Nyaman pang jadinya kada sasak, tapi kasian jua pamannya ihh…
Wahini jarang pang sudah urang betaksi, banyak yang bisi motor atau kendaraan jadi inya pakai ampun inya sorang ai.
Paman taksinya tuha, kukira lambat hanyar sampai, sekalinya laju aja, maka nyaman ja sidin menyupir, kada mauk aku (padahal gara2 minum antimo haha).
Buhan binian be3 tuh turun di muka Beruntung Jaya, banyak taksi kuning disitu. Aku kada tahu pang jadi tadi sudah bepadah minta ambili Ina. Tapi pinanya taksi kuningnya kededa yang lewat wadah Ina jua pang. Banyak jalan ditutup gara2 flyover tuh.
Turun ai aku di pal 6. Seperti biasa di terminal pasti ada buhan paman ojek lawan taksi nang menawari, ku padah ai diambili. Sekalinya lawas jua ih mehadangi Ina hanyar datang. Maka tempat aku mehadangi tuh pina bau hancing, kada nyaman lalu.
Akhirnya Ina datang lalu kami ke kost an Ina ai. Istirahat setumat lalu habis Magrib tulakan ai ke misspanda. Nyaman aja mencari tempatnya karena sudah betakun lawan Ka Dante yang rumahnya parak situ.
Sekalinya lah misspanda tuh halus aja wadahnya, di garasi urang kayaitu na.
Mesan ai kami, pina banyak yang kosong jua makanannya. Akhirnya Ina lawan Iim mesan Jaejang kah yo ngarannya rasanya. Aku mesan mi Ramen. Minumnya aku lawan Ina pesan Ocha yang dingin. Iim kada ingat aku inya mesan apa.
Review makanannya :
Jaejang : mie instan + kecap + sayuran
Mi Ramen : mie instan, kayanya mie selera pedas + bawang bombay
Ocha : teh hambar hahaha
Jadi lah intinya kada memuaskan lalu makanannya. Tapi ya asal merasai ja toh, untung ja aku dasar kada mekhayalkan berlebihan jadi kada papa ja pas kenyataannya kayaini haha…
Karena kada puas maka jar ku lawan Ina kita makanan lagi. Tapi seperti biasa pasti bingung menentukan handak makan dimana.
Iim ja yang banyak mengusulkan tapi loco banar caranya menyampaikan haha ngakak ketawa pokoknya ingat Iim memberikan pilihan tuh.
Dan akhirnya selanjutnya kami ke….
PIZZA HUT

Sekalinya belokannya ngalih handak ke pizza hut nih amun dari dalam kota, aku lawan Ina berhasil ja menyeberang. Iim kada muncul2. Lawas jua dihadangi, kami lihati ke seberang kededa lagi inya.
Sekalinya Iim nya beputar kesana, kada wani jer nyebrang disitu haha…

Di pizza, kami makan ai, biasa ja, banyak bediaman malah. Sampai pas handak meanu tomat sekalinya kada mau2, lalu datanglah paman pizza meanukan dan pinanya Iim love at first sight hahaha… pokoknya imbah itu Iim jadi salting mencengangi pamannya terus. Sampai pas kami sudah tuntungan pamannya mendatangi kalo ada yang bisa dibantu hubungi nya jer.. lalu jer Iim minta bill nya.
Padahal sudah dibayari Ina, kada melihat kah Iim neh Ina bayari haha padah ja Iim asal kawa bepandiran ja lawan paman pizza. Habis tu Iim bawai kami kabur. Kaya urang kada bayar tuh kami bukahan wkwkwkwk….
Oh heeh ada lakian yang di parak sana tuh aku asa kenal, tapi pas kami ketemu di parkiran inya biasa aja melihat aku berarti kami kada kenal to.
Habis tu kami bulikan ai, tadi rencananya handak karoke tapi mataku asa ngantuk banar sudah. Pas sampe kost Ina nyetel TBNH, makinnya ai serasa di rumah sendiri. Langsung teguring aku haha…
Jarang2 nih padahal, biasanya aku bekisahan sampe tengah malam lawan Ina, bisa jua karena sudah rancak bekisahan di WA lo, jadi kededa kisah lagi haha…
Tapi wahini aku dasar rancak teguring terus kenapa yuuu?? Kaya urang yang bakas seharian keuyuhan tuh, padahal uyuh beapa aku neh.
Oke lanjut cerita besoknya di bagian ke2 yaaa…

Leave a comment »

This is Traumatic

Sejak itu, sejak kecelakaan terakhirku, aku jadi ragu2 untuk melakukan sebuah perjalanan.
Aku semakin merasa bahwa rumah adalah tempat paling aman dan nyaman.
Tapi tentu saja ada saatnya aku harus keluar dan melakukan sesuatu.
Entahlah, sampai kapan semua ini.
Tempat2 yang dulu sering ku kunjungi pun kini terasa jauh dan harus berpikir berkali2 untuk kesana.
Aku juga lebih fokus, cuma 1 tujuan untuk 1 perjalanan. Tidak ada lagi ngelayap dan mampir sana-sini.
I am so traumatic..

Leave a comment »

Dan Mungkin Bila Nanti…

Tiba2 saja terjadi pembicaraan absurd ini dengan missayu.

“Nanti kalo sudah menikah dan punya anak apa panggilan kesayangan anakmu untuk orangtuanya??”

Dengan tegas aku pun menjawab,
“Mumu dan Pupu”
#antimainstream dan jujur aku tidak bisa membayangkan bagaimana kelak anakku menyebut itu dengan mulutnya yang termonyong-monyong hahahahaha….

Leave a comment »

Be Wise

Hidup ini gak jauh2 dari sekolahan. Makin tua makin tinggi juga levelnya.
Waktu masih anak2 kita semua bisa beriringan dan sejalan dengan teman sebaya.
Masa remaja kita mulai sibuk dengan hobi dan minat masing2 sehingga membuat kelompok2 tertentu.
Waktu dewasa tak bedanya dengan masa kuliah. Kita tak pernah bisa memastikan akan dengan siapa dan kapan. Siapa yang lebih dulu lulus, siapa yang lebih dulu bekerja bahkan siapa yang lebih dulu menikah.
Seperti sidang skripsi, kalau sudah siap semuanya kita bisa sidang dan kemudian lulus.
Lebih beratnya dalam hidup karena dosen penguji sekaligus pembimbing kita adalah Tuhan.
Kenapa sampe sekarang aku belum menikah? Pasti ada dariku yang belum cukup, yah syarat untuk itu lah…
Tuhan tahu yang terbaik.
Manusia tak tahu apa2.

Leave a comment »

2 Cowo Itu

Aku masih ingat 2 cowo itu. Yang satu masih ada di kontak bbm ku, satunya menghilang entah kemana.

Cowo pertama dikenalkan oleh Dewi. Dan anehnya aku langsung merasa he is someone who i want. Aku ini tipe yang sulit, jarang banget aku merasa cocok ma orang. Sampe teman2 malas untuk mengenalkanku pada cowo. Kali ini tidak, kali ini aku suka dia, tapi takdir mempermainkanku. Cowo itu tidak merespons ku. Setelah kutanyakan ke Dewi. Ternyata sebabnya karena aku lambat balas smsnya. Jadi hari itu, saat kami mulai smsan, aku lagi ada acara ma teman2 kantor, kita hang out pe nontong 2 film di bioskop lalu makan2. Selama prosesi itu mana sempat aku smsan. Iya aku membalas smsnya, tapi kata Dewi dia kecewa balasanku pendek2 dan cowo itu pikir aku gak respect sama dia. What’ s hell about this???

Cowo kedua dikenalkan Dati. Dari awal aku juga sudah langsung suka pas liat fotonya. Kita bbman tiap hari walau tidak intens.
Aku juga tanpa sadar telah jadi stalker nya. Tidak sengaja sering liat dia di depan kantornya.
Suatu hari aku makan ma teman2 di warung depan. Aku merasa kenal dengan cowo berbaju pink di depanku. Iyaa… itu dia. Waw manis sekali, apalagi baju pink nya haha…
Dia sepertinya tidak mengenaliku. Setelah dia berlalu aku bbm dia.

“hey tadi kita ketemu lohh..”
“Hah? Kapan?”
“Tadi di warung bu wati, kamu pake baju pink”

Masih D.
D juga.
D lagi.

Finally R.

But no reply until now.

Leave a comment »

Inginku

Aku sibuk menjahit waktu itu. Tiba2 pintu rumahku diketuk, dengan malas aku meninggalkan mesin jahit dan membuka pintu.

“Hai…” sapa orang itu.
Aku diam, aku tidak menjawab sapaannya. Aku rasanya ingin pingsan.

“Hey payah, aku tidak disuruh masuk ya?” Tanya orang itu lagi.

“Frans… bagaimana kamu bisa….” Belum selesai ucapanku dia sudah masuk dan duduk di ruang tamu.

“Aku haus…” katanya. “Dan lapar juga” sambungnya.

Aku masih berdiri terpaku tidak mengerti dengan semua yang terjadi.

“Woyyyy…” teriaknya tapi tidak nyaring. Dan itu cukup menyadarkanku.

“Eh.. iya… tunggu kubuatkan minum dan makan ya…” ucapku sambil berlalu ke dapur.

“Kamu tinggal sendirian Jay?” Tanyanya nyaring, jarak ruang tamu dan dapurku memang tidak jauh jadi suaranya itu sangat jelas kudengar.
Aku tidak menjawab pertanyaannya. Aku tetap sibuk menyiapkan makanan untuknya.

“Inih… makan dan minum dulu. Kamu pasti lelah dan lapar banget..”

” Tentu saja. Pesawatku delay 1 jam tadi. Mana alamat yang kamu beri tidak jelas. Ahh… membuatku tersesat saja”

“Siapa suruh gak bilang2. Kalo kamu hubungi aku kan bisa menjemputmu”

“Itu bukan surprise namanya”

“Huh.. Aku sebal”

“Kamu tidak senang aku datang?” Tanyanya lembut.

Aku diam. Pertanyaan ini membuat semuanya mencair. Siluet2 itu muncul lagi. Rasaku untuknya meluap.

“Aku tidak perlu menjawabnya karena kamu sudah tau jawabnya”

“Bisakah kita mulai dari awal lagi? Maafkan kealpaanku selama ini membaca hatimu”

“Eeee…” Dia meletakkan jari telunjuknya di bibirku.

“Aku sudah tau semua. Aku baca blogmu dan juga ini…” Ahh… itu bukuku. Buku yang berisi tentangku dan Dia.

“Ke-na-pa baru sekarang?” Aku memberanikan diri bertanya ini.

“Hanya Tuhan yang tahu waktu yang tepat”

Rasanya ingin memeluknya. Tapi sebuah kecupan sudah mendarat di keningku.

Love You Frans.

Leave a comment »