Archive for November, 2014

Stats of My Blog

image

Yep, this is my stats view of my blog. Bulan ini meningkat drastis dua kali lipat dari bulan kemarin. Sepertinya sih karena aku mencantumkan lagi alamat blog ku di twitter.
Setelah penuh pertimbangan sih…

Iya aku tuh senaaaaang kalo blogku banyak yang ngunjungin.
Tapi di sisi lain aku takut privasiku terlalu banyak orang yang tahu.
Dilema ya?
Biasalah gue kan ratu drama haha…

Ya, sekarang sih masih bertahan dengan alamat blog di twitter aja. Di fb sudah kuhapus.
Dan referrer terbanyak tentu saja dari gugel.
Rasanya tuh seneng banget kalo liat search engine terms yang malah jadi nyasar ke blogku aahahahaha… nih contohnya…

image

Semoga yah blogku jadi makin kece ke depannya en isinya bisa bermanfaat buat orang lain hehe…

Keep reading all…

Advertisements

Leave a comment »

Tentang Mas Hehe (3)

Aku tugas lapangan ke Pelabuhan. Ya as usual lah, ga ada yang istimewa sampai perjalanan pulang.
Pa Yudi tiba2 menghentikan mobil di depan rumah mas Hehe. He says pengen mempertemukan kami huwaaa…
Jujur aku biasa aja, mungkin efek tidur sepanjang jalan dan dibangunkan dengan surprise seperti ini haha…
Bu M nelpon mas Hehe tapi ga diangkat2. Jadi kita itu ga tau rumah mas Hehe pasca kebakaran. So harus telpon dulu dan nanya rumahnya yang mana.
Mas Hehe ga kunjung mengangkat telpon, so bataaalll…

Antara lega dan kecewa sih. Lega karena ga harus menghadapi awkward moment dan kecewa karena sudah membayangkan something amazing happens.

Sampe lab, beres2 barang. Pulaaang…
Eh, tidak sesimpel itu.
Aku tidak bawa motor. Pagi tadi kan aku nebeng Ulul dan sekarang Ulul sudah pulang.
“Sini Ka, aku anter” kata Ani.
“Loh kok dianter? Emang ga bawa motor?” Tanya Bu M.
“Tadi pagi aku sama Ulul Bu..” jawabku.
“Nah pas banget pulang sama Hehe aja” sahut pa Yudi.

Beberapa detik kemudian Pa Yudi nelpon mas Hehe yang ternyata lembur di kantor. Terjadi perbincangan aneh, yaiyalah pasti mas Hehe bingung tiba2 disuruh nganter aku pulang.
Aku aja bingung haha…
Yah i think ini ga beneran terjadi.
Tapii… beneran loh. Mas Hehe meng’iyakan daaann aku dipaksa ikut ke kantor buat menemani mas Hehe lembur.
Semua ini benar2 seperti mimpi, aku terus ketawa merasa lucu, tidak siap dan tidak percaya.

Finally aku di kantor, menunggu mas Hehe selesai lembur. Aku terus menarik napas dalam. Tuhan… apa rencanaMu di balik semua ini.
Pa Yudi, bu M dan Ani datang lagi. Mereka ternyata mengkhawatirkanku haha… pa Yudi mengingatkan mas Hehe lagi buat segera pulang.
“Tunggu bentar ya” kata Mas Hehe lembut padaku.

Aku tidak sanggup untuk tertawa. Aku ke luar kantor dan ketawa nyaring. Ini aneh, benar2 aneh.
Mana bu M bikin lelucon lagi dengan bilang “wah Mas Hehe bawa bekal”. Padahal itu kan rantang berisi tempe bacem dari Ani buatku yang digantung Ani di motor mas Hehe. Aku ga berhenti ketawa dengan itu.

Lalu Ani mengingatkanku bahwa mas Hehe muncul. Dia naik motor kemudian menyuruhku naik.
Tau ga kesan pertamaku???
Harum bingiiittss…
Itu mas Hehe kaya toko parfum.

“Wah harum banget” Ani ga sadar komen.
Tuh kan sampe Ani yang jauh aja nyium apalagi aku yang dibonceng ini.
“Itu anak orang belum makan loohhh” kata pa Yudi.
Ahahahaha… dasar pa Yudi luar biasa banget supaya aku dan mas Hehe bisa lebih lama bersama.

Mas Hehe menyuruh yang lain duluan. Kami di belakang.

“Mau makan dimana?” Tanya Mas Hehe.
“Terserah aja” jawabku.
“Disini ga ada yang enak. Lain kali aja ya makannya. Kita pulang ke rumah aja” jelasnya lagi.
“Iya”

Sepanjang jalan kami terus ngobrol. Ya saling mengenal dan bertanya diri masing2. Ga kerasa udah sampe depan rumah aja.

“Makasih yaaa” kataku.

Suruh mampir ga suruh mampir ga… dalam hatiku.

Eh baru mau nyuruh mampir dia sudah muter motornya dan berlalu sambil senyum.

***

Kemudian di kantor dan seluruh antero dunia pun heboh.
Kata Ani sih mas Hehe respect ma aku buktinya parfum ga kira2.
Terus lagiii semua orang nyalahin aku gara2 ga nyuruh mampir.

Hahaha… pokoknya luar biasa deh tim sukses perjodohan kami…

Leave a comment »

(Masih) Tentang Jodoh

Ada berita heboh di kantor.
Jadiiii… temenku satu2nya yang masih single en belum merid itu mau MERID.

Oh emjiii… populasi single jadi punah donk.
Masa iya 1 orang bisa disebut populasi???
Jreng…jreng…jreng…

Semuanya langsung nge’judge aku.
‘Kamu kapan?’
‘Ih ketinggalan lagi. Ayo buruan!!!’
”Nunggu apalagi sih kamu?’

What’s hell??

I’m fine.

Kalo dia mau nikah ya terus aku kudu piye?
Ya it’s means jodohnya sudah tiba.
Everything’s gonna be OK.
Life’s go on.

Yang pasti aku ga pernah menunda.
Bukan aku yang tidak ingin menikah.
Bukan aku yang tidak berusaha.
Bukan aku yang menentukan.

Masalah jodoh itu bukan otoritasku.
Semuanya di luar kendaliku.
Hanya Tuhan yang tahu kapan saat yang tepat itu.

Aku, kamu, mereka, kalian, kita tidak tahu apa2.

***

Oya, ini kumasukkan komen Ayu untuk post yang ini…

image

Comments (1) »

Devil Environment

Aku jenuh.

***

Setelah perjalanan semalam entah kenapa moodku jadi hancur berkeping2.
Berbagai perasaan berkecamuk.
Ada rasa kesal, kecewa, benci dan sebagainya.

Kemarin tenang2 saja saat tak tau ini semua.
Tapi kenapa mereka bercerita.
Itulah kenapa aku lebih suka menjadi tidak tahu.
Tidak tahu itu menenangkan.

Sudah mencoba untuk lupakan semua tapi tetap tak bisa.
Sungguh ini semua hanya membuat rusak dan sakit hati.

Toh yang kemarin bukan yang pertama. Aku sudah sering mendengar mereka membicarakan mereka.
Semuanya sama saja.
Siapa yang tidak ada itu yang jadi bahan bicara.

Jadi bagaimana kalo saat aku tak ada?
Bukan tidak mungkin aku yang mereka bicara kan?

Suka ngomongin di belakang, saling iri, mementingkan diri sendiri. Lingkungan kerja seperti inikah yang akan terus kujalani?

Belum lagi kalo alatnya rusak. Langsung deh semua mata tertuju padaku.
Emang aku gitu yang ngerusak?

Kalo mesin cuci atau kulkas di rumahmu rusak itu terus orang rumah disalahin?

Semua orang ga ada yang mau alatnya rusak.
Aku seubel..

Envy banget ma orang yang bisa mengungkapkan perasaannya dengan nyamannya.
Sedang aku tak bisa.

Tuhan, bantu aku…
Mereka jahat Tuhan…

Comments (1) »

Surat Untuk Jodohku (3)

Malam jodohku…

Kamu sudah tidur ya?
Aku saat ini lagi kangen kamu nih…
Rasanya aku sudah lelah menunggumu.
Kamu itu sebenarnya dimana?

Teman2ku sudah hamil nih.
Di tempat kerjaku aja ada 4 orang yang hamil.
Yang belum menikah tinggal aku dan temanku.
Terus kamu kapan melamarku?
Eh… kita ketemu dulu lalu kenalan, saling suka dan langsung deh menikah.
Tapi kapan saat itu tiba?

Kamu sedang memperbaiki diri ya?
Aku suka kamu apa adanya kok.
Walaupun saat ini aku sedang memperbaiki diri juga.

Jodohku sayang,
Kamu jangan lama2 ya…
Aku sudah tidak sabar ingin beribadah bersamamu.
Menjalani hidup lebih baik lagi… denganmu.

Dari yang merindukanmu,

Jodohmu

Comments (1) »

Ini Tentang Waktu

Saat makan malam…

“Bah, ada orang maulidan deh kayanya…” kataku saat mendengar sayup2 shalawat Nabi.
“Masa? Abah Ga dengar…” jawab Abah.
“Kayanya di blok belakang deh Bah…”
“Abah Ga dengar. Mama kamu juga sering mengeluh Abah ga dengar. Mungkin faktor usia”.

Jleb.

***

Mama sudah 2 hari ini tidak bisa dihubungi. Aku pun menelpon tanteku.

“Cil… mama kemana? Kok hapenya ga aktif?”
“Iya hape mamamu rusak. Acil lagi di UGD nih nemenin mamamu”
“Hah? Mama sakit apa? Kok aku ga dikabarin?”
“Masalah pencernaan. Ini sudah langsung boleh pulang kok. Biasalah mamamu ga mau kamu khawatir”

Jleb.

***

Rasanya itu tak dapat dilukiskan.
Sesak hingga tak bisa bernafas.
Menyadari kedua orangtuaku sudah mulai menua.
Aku takut.
Aku takut tak sempat membahagiakan mereka.
Beri aku kesempatan Tuhan.
Berikan mereka umur panjang atau percepat kesuksesanku.
Agar aku bisa membuat mereka selalu tersenyum dan bahagia.
Aamiin.

Leave a comment »

4 Tahun Lalu

Pertengahan tahun 2010…

Cewe : Aku mo merid tanggal 10 bulan 10 tahun 2010
Cowo : Wah bentar lagi donk…
Cewe : Can you?
Cowo : Aku mo merid umur 27
Cewe : ???
Cowo : Iya 4 tahun lagi.
Cewe : Kenapa?
Cowo : Nunggu lunas kreditan…
Cewe ; Hahaha…
Cowo : Aku merasa saat itu aku sudah jadi lelaki. Aku sudah siap untuk membangun sebuah rumah tangga.
Cewe : *diam
Cowo : Can you?
Cewe : Lama bangeettt… Aku ga bisa.

4 tahun kemudian…

Sang Cowo menikah.
Sang Cewe masih sendiri.

Comments (1) »