Amazing Trip : Bromo

Kami diberhentikan pak supir di depan penginapan ‘Yog Budi Losmen’. Tanpa banyak cingcong kami langsung acc dengan penginapan itu. Maklum aku sudah ingin sekali istirahat.
Tarif penginapan 150rb tanpa air hangat dan 200rb dengan air hangat. Awalnya kami ingin yang 150rb tapi katanya di atas, so yang 200rb aja deh dan untung saja karena di Bromo itu dingiiiiiiiiiin banget. So air hangat itu sangat membantu.
Oya seturunnya dari Bison tadi ada penjual yang menawariku perlengkapan seperti syal, topi dll tapi aku menolak eh di depan pintu kami dia nawarin lagi dan akhirnya aku tergoda. Setelah tawar menawar jadilah aku beli syal+topi+sarung tangan seharga 75rb, sedang Ayu dan Tri beli syal aja seharga 27500.
Kami juga ditawari pak supir untuk dijemput besok pagi dengan tarif sama 50rb, kami langsung setuju juga haha faktor kecapean kayanya.
Sekarang saatnya istirahattt… tapi kami istirahat tidak cukup lama karena rasanya sayang banget pemandangan indah di luar tidak diabadikan. So foto2 dulu. Eh ketemu penjual tadi lagi, baik banget dia, mencurigakan.
Malamnya kami cari makan, tidak banyak pilihan dan makanlah kami di Tengger Permai. Tempatnya sepi dan sesuai dengan menu makanannya yang tidak cocok dengan lidahku (makan soto ayam+teh hangat 13rb).
“Kita makan pop mie aja yukk” ajak Ayu yang memang dari di pesawat tadi sudah ingin banget makan pop mie.
“Aku pengen pop mie tapi tidak sekarang” jawabku.
“Kalo kita bawa ke penginapan. Terus air panasnya gimana?” Tanya Ayu.
Kami pun diam dan akhirnya tidak jadi beli popmie.
Di penginapan aku lihat2 ke ruangan lain. Eh ternyata ada jual popmie juga. E ternyata jual topi, syal dan lain2 juga. Panggil mas penjaganya dan oh nooo mirip Frans (perasaanku saja sepertinya).
Yang bikin aku shock lagi adalah… jreng jreng jreng harga topi, syal dan lain2 cuma 10rb. Jadiii??? Tadi kami ditipu oleh penjual itu? Pantas dia baik banget sama kami ngasih petunjuk dll.
Aku yang paling banyak ditipu dan tidak bisa melupakan hal ini. Belakangan kami tahu bahwa harga syal dll itu cuma 8rb. So guys yang ke Bromo hati2 yaaa…

***

Jam 2 pagi kami bangun, tentu saja tidak pake mandi. Pake perlengkapan terus ke ruang sebelah buat pesan teh hangat dan pop mie (7rb). Selagi makan kami kenalan dengan anak2 jakarta, aku cuma ingat 1 orang namanya Edo yang memang SKSD banget sama kami hehe.. Apa kabarnya Mas Edo???
Jam 3 pagi mobil jeep sudah menjemput, aku dan Ayu duduk di depan. Kami 1 rombongan dengan turis dari Malaysia, eh bareng turis lagi.
Pak supir nawarin katanya kalo mau ke bukit teletubbies/padang savana nambah 50rb. Mikir mikir mikir dan tentu saja akhirnya mau hahaha… kami memang gampang sekali terbujuk.
Tempat pertama yang dikunjungi adalah penanjakan (melihat matahari terbit). Dan tentu saja aku muntah lagi haha dan mengenai sarung tanganku. So aku beli sarung tangan lagi disana seharga 10rb.
Banyak sekali yang menyewakan jaket, aku ragu ingin menyewa atau tidak. Tapi sekedar saran mending nyewa deh karena di atas itu dingiiiiiiin banget, aku aja merasa hampir beku dengan pakaianku yang seadanya. Sewa jaket cuma 10rb kok.
Sayang banget matahari terbitnya tidak begitu jelas. Apalagi aku yang kedinginan ini plus sakit perut. Olala…
Jam 6 kami turun dan ke padang savana yang katanya seperti bukit teletubbies. Tapi menurutku tidak haha mungkin ekspektasiku ketinggian. Rute selanjutnya pasir berbisik, tempat yang oke banget buat foto2. Terakhir ke kawah bromo.
Di parkiran sudah banyak banget yang nawarin kuda dan tentu saja kami lagi2 terbujuk. Sewa kuda 100rb pp. Daripada jalan kaki pikirku. Tapi ternyata naik kuda itu screamy banget haha…
Kemudian naik tangga nya yang tidak pernah sama hitungannya itu. Kata koh Amrazing sih 249 anak tangga tapi aku ngitung 238 haha..Ya ya faktor X lagi deh..
Pas pulangnya di parkiran terjadi insiden, turis Malaysia itu jatuh dari kuda, membuatku makin takut aja en pengen cepat2 turun dari kuda ini.
Aku sempat beli baju Bromo seharga 15rb, itupun dengan penuh perjuangan nawarnya. Tri aja dapat 50rb 3 hehe…
Jam sudah menunjukkan pukul 10 dimana kami akan dijemput supir Bison. Sampe penginapan ternyata 2 turis itu sudah ngomel2 mencari kami. Dengan sigap dan cepat kami berkemas dan langsung masuk mobil. Sempat salaman juga sih sama Mas Edo yang sudah rapi en wangi. Kayanya kami tadi kelamaan foto2 deh.
Jadilah sekarang kami di mobil dengan barang2 yang berhamburan haha untung mobilnya tidak penuh.
Sesampainya di Probolinggo baru kami bersih2 gak mandi juga sih haha..
Perutku sakit banget. Sudah hampir jam 12 dan kami tidak makan apa2. Cukup lama juga istirahat di terminal Probolinggo dan saatnya kami berpisah dengan Tri. Bubey Tri sampe jumpa lagi.
Aku dan Ayu melanjutkan perjalanan ke Malang naik bis ekonomi (14rb). Selamat tinggal Bromo yang cantik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: