Koper Vs Ransel

Tidak ada niat sama sekali untuk pulang ke rumah minggu ini. Tapi gara2 kepatahhatian yang tiba2 terjadi itu entah kenapa aku jadi tidak ingin sendirian.

Pulang dengan budget terbatas, bagaimana kalau kita lakukan??

Sebelum pulang aku sempat digalaukan dengan bbm bos yang memerintahkan ke Kotabaru pantai Sarang Tiung. Huwaaaa bos kenapa baru sekarang??? Coba dari kemarin disuruhnya pasti aku tidak akan galau.
Kalo begini sih jiwa dan ragaku sudah ingin di rumah.
Ternyata tidak hanya menolak ajakan ke pantai. Si Ihiy juga bbm dan ngajak nongkrong di cafe. Aihhh orang2 ini.

Ya sudahlah. Lupakan semua itu.
Mari kita pulang!!!

Dan harus nunggu Ulul nyiapin sampel dulu. Jam 12 baru kita cusss…
Sampe depan jalan sepi banget. Terus aja deh sampe Pagatan. Tak ada juga tanda2 angkot muncul.
Jadi rencananya itu aku nebeng Ulul sampe depan jalan terus naik angkot. Berhubung angkotnya ga ada jadi rencana diubah aku ikut  Ulul sampe ketemu angkot.

Sudah di Sebamban dan tak ada angkot satupun. Kemanakah para angkot Ini???
Kalo yang ke arah Batulicin banyak tapi kenapa tak ada yang ke arah Banjarmasin???

Pantat sudah mulai tepos. Ahhh sungguh tak disangka aku hari ini malah jadi ikut touring ma Ulul.
Kamipun sudah melewati jalan masuk rumah Ulul tapi angkot masih tak ada. Akhirnya dengan baik hati Ulul mengantarku ke Sungai Danau.

Di Sudan banyak angkot. Setelah ketemu angkot kami makan dulu. Dan Ulul sebagai tuan rumah tak tau dimana tempat makan yang enak. Finally kami makan bakso ahahaha… Dan rasanya standarrr..
Mana harus menunggu lama karena uang kembalian tak ada. Apakah kami pembeli pertama hahaha…

image

Setelah say gudbay ma Ulul, angkot pun berangkat. Aku sendirian di depan dan sepasang suami istri di belakang.

Momen paling kurindukan kalo naik angkot adalah ketemu orang baru dan ngobrol. Nah si Ibu ini langsung wawancara gue aja gitu. Angkot berjalan pelan karena sambil mencari penumpang. Aku memilih tidur saja.

Kemudian terbangun di Pelaihari karena angkot berhenti. Ternyata lagi2 karena menunggu penumpang. Sekarang sudah jam setengah 6. Ahhh perjalanan kali ini terasa begitu lama dan petualanganku pun masih panjang.
Suasana dalam angkot.

image

Jam setengah 7 tiba di Liang Anggang. Harus menyeberang di jalan raya yang lebar itu oh scary banget.
Sekarang harus menunggu lagi dengan ditemani bapa makelar angkot. Sebenarnya pengen foto gitu tapi takut hp gue dirampok hahahaha… Ini sudah malam gitu.
Mana angkot oh angkot… Sampe terpikir pengen pake gojek tapi emang ada disini???

Hampir setengah jam nunggu angkot akhirnya ada. Dan gue cuma sendirian. Ya Allah kirimkan penumpang lain donk biar aku ga sendirian…

Ga berapa lama pun ada penumpang lain. Aku selalu takjub dengan doa yang begitu cepat dikabulkan. Alhamdulillah…

Penumpang lain itu turun di bandara. Perjalanan selanjutnya tak ada penumpang lagi. Siapa juga coba yang mau keluar malam2 gini naik angkot. Kayanya ga ada deh…
Kasian para supir angkot sekarang penumpangnya makin dikit.

Setengah 8 baru sampe rumah. Arrgghh benar2 rugi di waktu. Lebih enak pake travel juga sih haha…

Jadi ya kesimpulannya kalo kamu ga punya banyak waktu mending jalan2 ala koper.
Kalo pake travel paling lama 6 jam. Biasanya jam 5 ato selambatnya jam 6 aku sudah tiba di rumah.
Lah sekarang dengan berganti2 angkot dan menunggu penumpang aku jam setengah 8 baru sampe rumah. Plus nya yaa itu slalu dapat pengalaman baru dan ngobrol ma orang baru.

Jadi gaya liburan mana yang cocok buat kamu guys???

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: