Live Report 080414

Hari ini Hut Tanbu. Jadi kita ga kerja. Motorku mau dipake Abah so aku nebeng Udin dan astagaaa leletnya. Jam setengah 8 kan aku biasanya sudah siap, jalan lah aku ke tempat Udin, dan ternyata dia lagi makan, eh habis makan ternyata dia belum mandi. Lalu nunggu dia berpakaian dan lain2.
Kalo hari ini masuk kerja kayanya telat deh. Untung aja ga kerja.

Sampe kantor bupati, ketemu teman2, tapi mereka disuruh jaga tamu so aku ma Bu Yulia aja ke tenda. Duduk2 dan ga ada temen. Bu Yulia ngobrol ma bu dokter kenalannya yang duduk di sampingnya. Lamaaa sekali acaranya baru dimulai, karena nunggu pak Gubernur datang.

Oiya ada bagi2 snack tapi aku ga dapet hiks..
Aku dekat sama ibu2 entah darimana. Semuanya gaya2, hapenya tablet samsung smua, dandanannya full show up.
Ahhh… apakah aku kelak akan seperti mereka?

Waktu pertama gabung dengan anak2 BLHD pun aku minder ngelihat gadget mereka yang semuanya high end. Juga dandanannya dan gayanya.
Gaji mereka berapa ya? Kok bisa sampe begitu?
Belanja makan aja biasa aja mereka 55ribu sekali makan.
Terus sukanya belanja barang bermerk yang harganya di atas 300ribu. Oh Tuhan… bagaimana aku bisa mengikuti tren ini???
Mereka juga bilang ga suka belanja onlineshop soalnya sering beda ma yang di foto, mending beli yang mahal sekalian. Ishh… mereka ga tau aja aku owner onlineshop. Haha

Eh aku lupa cerita pas di Kotabaru kemarin aku beli ikat rambut harganya 5ribu, padahal di mtp aku beli cuma harga 800, ahaha… DVD 10ribuan, di mtp cuma 6ribuan.
Jadi wajar aja sih tunjangan gede, tapi biaya hidupnya juga gede.

Agak siangan sudah banyak yang pulang. Iming2 setelah dari ini langsung pulang ke rumah pun gagal. Kita harus ke lab hiks..

Eh aku tadi duduk dekat bu Kasubbag nyebelin. Pas pertama mau duduk, beliau kaya ga mau tuh, sampe bilang disitu ada orangnya. Kenapa ya jadi sensi banget ma aku?
Tapi pas banyak yang pulang en beliau sisa sendiri. Beliau ngajak ngobrol aku en manggil aku Mujay. Aku senang aja klo orang ga pake kamu ke aku, tapi pake Mujay, berasa diemong gitu haha…
Lumayan baik sih pas ngobrolnya, jadi sebenarnya selama ini apa aku ya yang ga welcome? Apa mukaku yang cemberut dan bikin orang males negur? Entahlah.

Pas bagi makan siang aku bertekad harus dapat, enak aja tadi snack aku sudah ga dapet. Eh ga enak makan siangnya, tapi berhubung lapar ku makan aja deh. Ternyata yang lain dapat dari bumbu desa dan kayanya lebih enak. Memang yah rumput tetangga selalu lebih hijau.

Selesai dari situ ikut Bu Yulia ke lab. Di lab duduk2 doank, foto2, ngobrol2. Si Ani lagi stress banget kayanya, biasalah syndrom pranikah.
Jam setengah 3an aku pulang dijemput Abah. Aku ga absen karena kata orang2 di lab ga usah. Eh jam setengah 5an Udin sms aku katanya dia lagi finger, hmmm… bikin bingung aja. Tapi ya sudahlah.

Sorenya Udin ke rumah, ngobrol2. Ternyata dia mau beli rumah katanya. Kalo aku sih ntar aja, nunggu 100% hahaha…

Oya, aku bayar kredit motor dibantu Rahmi, aduh selama disini rasanya pertolongan sekecil apapun sangat berarti. Maacih ya Miii…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: