Kemarin

Jadi… kemarin itu aku ke Banjarmasin dengan M, setelah sempat tertunda beberapa hari akhirnya berangkat juga. Rencananya sih aku diajakin buat nemenin dia bayar SPP en nonton.

Dari jam 8 lewat aku sudah siap, aku memang ga suka buat orang lain menunggu. Tapi… sampe setengah 9 lewat si M ga dateng2. Abah sampe nanya “Loh ga jadi berangkat Jay?”.
Hmmm… ini nih… 1 yang ga kusuka klo janjian ma M, sering ngaret.

Jam 9 kurang dia datang en kita langsung berangkat, sepanjang jalan dia cerita macam2. So perjalanan jadi ga kerasa, kita sudah tiba di Unlam.
Oiya, di jalan tadi M cerita kalo dia nonton konser mas A. Katanya dia ngobrol gitu deh. Entah kenapa aku sering ga percaya kalo M cerita tentang mas A. Habisnya lebay bingit. Mas A kan lagi konser, mana bisa sambil ngobrol gituh.

Biasanya kan aku klo byr SPP itu ke Rektorat en BNI, so kami langsung ke rektorat. Bingung… bingung… kusuruh M nanya, tapi dia kaya bingung gitu juga, hmmm… Ku dorong2 dia haha… dan ternyata… daftarnya di FKIP.
Kesan M dari rektorat adalah orang2nya ga ramah.

Kita lalu jalan ke FKIP, nyari subbag pendidikan. Lagi2 si M bingung. Arrghh… kenapa sih M ini, klo ga tau ya nanya donk.
Setelah nanya2 ternyata Bapak yang ngurusin bayar SPP lagi keluar buat nyari makan, en baru balik… jam 1. Ppffftt…. Ini kan bukan jam istirahat. Huf huf huf.

Sekarang ini baru setengah 11, lamanyoo menunggu. Kita berdiri lama di depan situ kemudian aku ngajak M duduk. Ini gimana caranya kita nunggu sedang kita ga tau yang ditunggu itu siapa en orangnya yang mana?
Aku suruh M nelpon dosennya, tapi dia ga bergerak, malah utak-atik hp entah ngapain. Disuruh nelpon temennya nanya juga ga ngerespons.
Terus kusuruh nanya ke subbag pendidikan tadi nama bapa en nomor hp nya, katanya ga enak klo ganggu bapa nya lagi makan.
Jadi… cuma diam doank nih pe jam 1. Ah… ga gue banget.
Kemudian aku ngutak-atik komputer+hotspot yang disediakan, kali aja ada info. Tapi ga ketemu juga.
Si M santai aja, katanya klo orang baik pasti akan dimudahkan dan dilancarkan.

Hmmm… aku terus memperhatikan bapak2 yang keluar masuk subbag pendidikan sambil ber spekulasi bapa manakah yang kami tunggu.
Kemudian aku melihat seorang bapa bawa rantang en duduk di samping bapa yang kami tanyai pertama tadi. Feeling aku sih dia itu orang yang kami tunggu, karena kan tadi katanya bapa nya keluar cari makan en juga katanya duduknya disitu.
Aku lalu ngasih tau M, tapi si M diam aja. Aku lalu mendesaknya, akhirnya dia berdiri en kami lagi2 diam depan pintu.
Aku nyuruh M masuk en nanya, tapi si M diam, katanya tunggu dulu. Idih ni si M…
Akhirnya dia masuk dan… benarrr bapa itu yang dimaksud.
Huwaaa… aku slalu merasa to be a hero for M, dan kali inipun.
Pas registrasi si M nyuruh aku yang nulis, syukur deh jadi lebih cepat, klo dia yang nulis aku bisa bayangkan berapa lama. Dia nyiapin berkasnya aja laaaaamaaaa…
Ga ada tuh yang katanya dia kalo ngurus apa2 perfeksionis, suka nanya dengan jelas dan lengkap. Ga adaaaa…
Finally… selesai.

Kita siap hangout. Di jalan menuju DM, ada seorang ibu2 yang menegur roknya M “mbak itu roknyaaa…”. Kami pun bingung, apalagi melihat ekspresi ibu itu yang tidak ramah.
Ada apa yaaa dengan rok M??

Jadi yaaa kostumnya M itu roknya lebar en panjang, kerudungnya juga lebar plus pake tas ransel. Pas masuk DM aja dia diperiksa banget tuh ma pa satpam, dikira teroris kali bawa bom hahaha…

Kita nonton 99 cahaya di langit eropa part 2. Selesai nonton aku mo ngajak M makan bebek nya pa slamet, tapi kata dia ga suka bebek. Hmmm… sulit juga yah punya teman bukan pemakan segala haha (jadi ingat Ina).
Akhirnya aku bungkus aja deh bebek gorengnya.

Eh kenapa aku merasa feeling si M takut aku minta traktir yaaa hahaha… Tapi masa donk balik jalan2 eh sampe rumah kelaparan haha…

Sepanjang jalan pulang entah kenapa aku kepikiran sama ibu2 yang negur rok M. Apalagi kata M ini bukan pertama kalinya ada yang negur roknya.
Entah kenapa aku takut aja terjadi sesuatu sama kami. Karena aku merasa aja sih aku ini spesial. Tuhan itu kadang suka memberi aku kesempatan merasakan sesuatu yang aneh, lucu atau apapun yang mungkin orang lain tidak akan merasakan itu. Mungkin aku memang diciptakan untuk jadi story teller.
Jadi ya aku tuh mikirnya nih pasti akan terjadi sesuatu nih… tapi ternyata tidak haha (seperti biasa lah kebalikannya).

Oya, aku tuh kadang suka ga enak padahal ma M, karena aku sering sih ngomongin dia di belakang haha… Iya gue jahat banget. Padahal M orangnya baik.
Tapi seperti kata Ayu juga “jangan jadi aneh dan buat kami membicarakanmu”
Ya gitu deh… kalo orang biasa2 aja, kami ga akan mungkin donk ngomongin hahaha…

Oke finish.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: