Memperpanjang SIM

Tepat di hari ulangtahunku kemarin, sim ku mati. Sebenarnya ga niat langsung perpanjang sih, tapi Adit nawarin bantuan, jadi ya udah langsung aja ku urus. Oya, Adit itu teman smp ku.

Jam 9an aku ke fotokopian samping polres, motokopi beberapa berkas disitu sambil nunggu Adit. Mana motokopinya antri lagi, gimana kalo Adit datang, kan ga enak nyuruh dia nunggu. Tapi sampe aku selesai motokopi si Adit ga muncul2. Kemana ye dia? Gak berapa lama dia nelpon dan nyuruh aku ke ruang tes kesehatan. Omo… aku kira habis motokopi langsung kasih ke Adit, haha mau instan banget yah gue. Oke deh aku kesana. Sempat bingung juga karena ada orang yang ngasih info salah, katanya aku harus ke polres dulu baru kesitu.
Untung Adit segera datang, aku tes kesehatan bayar 30rb. Terus aku kasih deh berkasnya ke Adit. Katanya biayanya 75rb, aku kasih Adit 100rb dan dia tidak ada kembalian. Ya udah nanti aja kataku.

Setelah itu aku pulang ke rumah, kata Adit nanti aku balik lagi kesana jam 4 buat foto. Eh tiba2 dicancel jadi jam 12. Mana aku kan ga ada motor, dagdigdug deh nunggu abah apa bisa atau ga nganterin aku.
Jam 12 kurang aku ke polres. Lagi2 bingung haha… Akhirnya nanya ke loket pendaftaran dan katanya tunggu bentar. Gak berapa lama namaku dipanggil dan akupun masuk ke ruang foto.
Sudah ada orang disana, setelah bapak itu selesai aku pun maju buat di sidik jari dan foto.
Tapi…. jariku tidak bisa terdeteksi, kata polisinya tanganku basah.
Polisi : Lap dulu tangannya mba
Aku : Lap? Pake apa? (Bingung karena lupa bawa tisu dan disana juga sepertinya tidak ada tisu)
Polisi : Gosok2kan di celananya tuh mba
Aku : (langsung menggosok2kan tangan ke celana, setelah beberapa saat lalu disuruh polisi sidik jari lagi)
Polisi : (mencoba menyidik jari tanganku beberapa kali tapi gagal terus)
Dengan wajah lemas dan mengangkat tangan polisi berkata “saya nyerah mba, mba tunggu aja dulu disana, saya sidik yang lain dulu”.
Aku pun pindah posisi, sambil mengamati ada apa dengan jariku. Sambil duduk aku terus ngelap tanganku dengan kerudung, memang agak basah sih tanganku. Aku melihat beberapa orang yang sidik jari dengan lancarnya. Ada apa denganku??

Yang lebih membetekan lagi kenapa tuh polisi tidak kasih jalan keluar. Malah ngomel en menyerah. Bete banget liat muka polisinya itu, masih muda sih jadi ga pengalaman kaleee…
Sempat terbersit apa dia sengaja ya ngerjain aku haha… Dia suka kali ma aku wkwkwkwk…. Malah kata Ayu jangan2 itu surprise ulangtahun, tapi kutunggu lama tidak ada juga tuh yang muncul sambil bawa kue dan lilin haha…
Aku ingin sekali sms Adit dan menceritakan semuanya, tapi baru aja aku ketik, Adit nelpon menanyakan aku dimana. Tak berapa lama dia datang, aku ingin cerita tapi gak tega juga. Sebelumnya aku juga ingin nulis di twitter bahwa pelayanannya payah, tapi ga enak juga ma Adit yang sudah bantu. Dia kasih uang 50rb, katanya ga ada kembaliannya jadi sudah ambil aja. Dan juga berkata bentar lagi selesai kok tunggu aja yaa…
Nyatanya aku menunggu lamaaaa sekali di dalam sana. Bapak2 dan cowo2 setelah aku sudah keluar lebih dulu. Kenapa hanya aku yang cewe ya? Apa karena aku cewe jadi polisi itu segan memegang tanganku, bukan muhrim haha…

Aku terus memandang dengan tatapan tajam dan kecewa ke polisi itu. Dia terus menyidik jari orang2 yang baru datang, sedang aku kapan? Kapan giliranku? Aku kira tadi cukup 1 orang saja yang didahulukan, tapi kenapa tidak ada tanda2 aku akan disidik jari? Karena merasa tidak nyaman terus kupandangi, akhirnya dia berkata “kamu nanti sama Bu Umi aja yaa…”. Saat itu jam istirahat, jadi polisi wanitanya ga ada. Terus aku harus nunggu sampe selesai istirahat donk.
Aku takutnya abah khawatir aja di luar. Karena orang2 sudah keluar tapi aku ga keluar2, jangan2 abah mengira aku ditahan polisi haha…

Akhirnya Bu Umi datang, aku gugup. Bagaimana kalau gagal juga? Untungnya semua mengalir lancar. Ga ada tuh kesulitan kaya tadi. Berarti emang polisinya aja tuh ga bisa. Bu Umi ini sambil melayani sambil ngobrol ma temannya *sigh. Jadi lama aja dah gue diprosesnya.
Pas keluar dari ruang foto, sudah sepi aja. Orang2 sudah pada pulang. Aku nunggu sebentar, tapi sepertinya sim ku lama baru selesai, aku pulang juga deh. Sebelum pulang, mampir dulu foto2 di tulisan Martapura haha…

Sorenya aku males banget balik ke polres. Adit sms menanyakan simku sudah selesai apa belum? Kujawab aja belum. Gak berapa lama dia sms, simnya sudah disimpankannya.
Esoknya males juga ke polres, esoknya hujan, esoknya males lagi. Akhirnya Sabtu baru aku mau ngambil simku. Ternyata Adit lagi di rumah sakit, anaknya sakit katanya. Tapi ku ubek2 tuh rumah sakit ga ketemu juga ma Adit.
Finally hari Minggu Adit yang nganterin simnya ke rumah. Makasih ya Dit atas bantuannya, maaf ngerepotin, mana harganya di diskon lagi haha…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: